Home » Articles posted by Dr. Encep Supriatna, M.Pd.

Author Archives: Dr. Encep Supriatna, M.Pd.

THE IMPLEMENTATION OF TEACHING HISTORY EDUCATION BASED ON RELIGION AND CULTURE VALUES IN OLD BANTEN AREA

By: Encep Supriatna
Indonesia University of Education
E-mail:cepsup@yahoo.co.id

ABSTRACT

The Implementation of culture and religious-based history instruction at old Banten area (a transformative study on culture and religious values on history education in SMA.. Encep Supriatna, 2011).

The background of this study is the educational concern towards the Indonesian school students/young generation, who are being pulled back and forth, between their national identity and the external force of global culture. The Government tries to amend this situation by recommending to infuse character building into teaching and learning. History is the ideal subject to instill nationalism and patriotism among the student, beside to teach the past and the common heritage of their nation, and therefore suitable to the Government intention.
Banten, formerly a western part of the West Java Province, now a self governing new province, during the 17th and 19th century had her own glorious history of kingdoms. It was from these periods that Banten inherited her own political and cultural identities and values different from other provinces in Indonesia.
To discover whether these identities and values are still maintained among the students/young generation’s life’s today, this research is conducted working together with the High school students from SMAN I, II, and III Serang particularly in the area of old Banten (Banten Lama), their teachers and Headmasters, using the naturalistic inquiry method. To gather the data, attending and observing the history classes and the extra curriculum activities are the most important source, supported by the interviews with the key informants, and the use of their daily educational document. Observations are conducted also to gather data from the cultural events among the population of the surrounding areas, among those are the celebration of the Prophet’s Birthday (Maulud Nabi), which are still strongly uphold by these peoples.
The result of the study showed, that although the students are still following their family’s instruction in Islamic religious values and ethnic cultural values, they have also to prepare themselves to face their impending future, to study or to work in a modern society. The national curriculum (KTSP) prepare them to adjust and to combine the basic and the more pragmatic education for their time to come.

Key Words: Religious and cultural values, teaching history education, high school students, naturalistic inquiry, and modernity.

INTRODUCTION
As a study, history has never been static. For centuries, history has come up with several definitions. As Topolski proposed, history is defined into three definitions: 1) history as past events; 2) history as a research done by a historian; and 3) history as an implication of the research. The last two definitions support that history is a part of science. However, the definitions of history keep changing as the reflection of the past events and the development of history as a reconstruction result change (Topolski, 1976: 53-55). Along with that, Laue (1981:23) suggested that the core of future history education which globally used was the education that (1) focused on global history/universal, not on neither national nor local history; (2) developed sense of moral to raise human’s loyalty; and (3) created better next generations.
Based on the two theories above, it finally creates a question, how do the existence of student’s identities in the global life if they only learn global history? This finally becomes a dilemma in current history education. In one side, history education is expected to bring the students to the global life that it should always refer to the global history, while in another side, history is also to create national identities among the students life through the lesson of national history, in order that they have established identities in the global life. In fact, we still need national history as a basis and resource of a nation power. Global history might become a megatrend in the history education, but we can realize that global history is the advancement of knowledge instead of as a substitution.
It means, for our nation, Indonesia, national history is a media to maintain its integrity symbols and an ideal power as a nation which has an important role in the future but not to neglect the existence of global history or local history. Realizing on that fact, we need to revitalize the values of local histories. For that reason, the researcher will conduct a research on “the implementation of teaching history education based on religious and cultural values in old Banten”, a transformative study of the religious and cultural values-based instruction in Senior High School. This research is conducted based on the fact that there is a competition between religious life and secular one, as well as between maintaining local culture and global life which has come to the nation. It surely makes the students wonder which values they have to adopt.

THEORETICAL FRAMEWORK
According to R.G. Collingwood (1956), in his book ”The Idea of History” states that, ”History is something from a historian point of view, there is no such events but go through them to get the meaning and values in it.” In history, there is no certain either generalization or prediction of the future. A historian cannot argue certain principal or rules that enable him to predict the past events are taking place for second time. In the other side, R.G. Collingwood (in Sjamsuddin, 2007) states that historical research is a research on human’s activities in the past. Rickman (in Robinson, 1912: xi-xii) argues that, ”history relates to several events which have each uniqueness.” while other science relate to the occurance frequence of events, and they can be generalized based on their laws. James Harvey Robinson argued, ”History is all things we know about every human did, thought, or felt” (Robinson, 1912: xi-xii).
History instruction is the instruction which teach the students history materials, so taht they can: (a) understand about history, in the sense of they know and understand about the past events, they have critical thinking, they can analyze every information and changes come from their society, (b) have local values identities, it means they spend their time with meaningful activities, tey have understanding on changes, and have the ability to identify the values within history, and (c) have knowledge on history with local values-based.

METHOD

In this research we are as a researchers using the qualitative approach. In qualitative approach many type are etnography, case study, fhenomenologhy grounded reserach, and combinated wiht the educational research why? Because for implementation the history education end senior high school. A values of religion and culture are used by a teacher during the classroom studies.
Toget a data resercher use a tehnique by, observation, interviewing, and document study (Creswell, 1998: 15). For analyzing the data’s resercher use a theory from Miles un Huberman are: (1) Data reduction, Display, Verification and (4) Conclusion (Huberman, 1994: 40).

FINDING AND DISCUSSIONS

To gather the data about the present condition of teaching and learning history at SMA, the researcher also interviewed the history teacher at SMAN 2 Serang, Nengsih Husaeni, S.Pd. The result showed that, (1) Basically, students have good interest in learning history whenever their teacher provide an interesting ways and materials. Interesting means teacher, in every presentation, always use teaching and learning media which is appropriate with the materials. (2) In history instruction, teachers apply various teaching methods such as questions-response and discussion that allow the students to explore the material more so that they can be more active.
To perform the prosesss of teaching and learning history which is close to students context, (1) Teachers usually ask them to do a direct observation, for example they bring the students to Old Banten sites in Kasemen. By doing the observation to Kasemen, students are expected to get comprehensive understanding on the evidence of Banten kingdom and its authority which we still can see now. Among the evidence are Old Banten Mosque, Banten tower (2) By visiting Old Banten sites, students are expected to be able to respect and be proud of what their town has. (3) students are also to realize and understand more about the religious and cultural values in Banten. (4) Banten, as one of the nation entity, also has its own culture which is different from other cultures. For example, the culural value which has religious meaning of ”panjang mulud” and ”debus” which means Banten people power.

Based on the result of interview with one of the history teachers in SMAN 1 Serang, Yudi Yuriansyah, S,Pd., about the values of religion and culture which might be performed and transformed from history of Old Banten area, showed that the values are:
(1) local wisdom
(2) heroic values, and
(3) domination of ulama roles and Islamic life

While the interview result with Sutrisno Harmedi, S.Pd., a teacher at SMAN 3 Taktakan-Serang, indicated that the religios and cultural values that can be transformed in history instructions are:
(1) Religious spirit,
(2) Loyality to Islam,
(3) Religious days celebration, and
(4) welcoming son/daughter celebration.

In addition, interview with Siti Khodijah, S.Pd., a history lecturer at SMAN 2 Serang (conducted in October 6, 2010) stated that religious values revealed in the history instruction are:
(1) Religious value and heroic values
(2) The celebration of religion days, such as panjang Mulud,
(3) Culture value, like debus

Prof.Dr. Tihami, M.A., rector of IAIN ”SMH” Banten, in the interview explains that cultural values can be specifically defined as arts which are still exist in Banten, such as: rampak bedug, Terbang gede, qosidah, saman, yalil, patingtung, rudat, pencak silat, and dzikir saman, angklung buhun, dog-dog lojor, bendrong lesung, beluk, kuda lumping, gambang kromong , tari cokek. For further explanation, they can bee seen in the following table.
Tabel 1. Examples of Bantenese cultural art
NNo. Banten Cultural arts Examples
11 Traditional arts has been exist from beginning of entering Islamic religion until kingdom of Islam was established Rampak Bedug, Terebang Gede, Qasidah, Saman,Yalil;
22 Traditional art was influence patriotic soul with Islamic culture Debus, Patingtung dan Rudat;
33 Traditional art including to oldest culture in Banten, because was borned as Islam was came, or before Islam religion come to districted of Banten. Angklung Buhun, Dog-dog Lojor, Bendrong Lesung, Beluk dsb;
44 Traditional art has come from out of Banten area, with processing the culture acculturation. Kuda Lumping, Gambang Kromong, Cokek dsb.
Source: Interview with Prof.Dr. Tihami, M.A. & Profile of Banten cultural art
Related to art, there is also identified an old art which is still maintained, except its performance. Among them are:
Tabel. 2. Aspects of history instruction with culture-based
No. Cultural Aspect Descritions
1. Debus surosowan Its was according to magic performance with sholawatan
2. Debus pusaka paku Banten Its was refres to magic performance too
3. Seni rudat Sounds and Voice aspect
4. Seni Terbang Gede Sounds and Voice aspect
5. Seni Patingtung Sounds and Voice aspect
7. Seni Saman Praying and be upon to profet Muhammad
8. Seni Angklung buhun (Baduy) Sound and voic aspect with bamboo
9. Seni Beluk Sound and art
10. Seni Wawacan Syekh Reading the Barzanzi and pray to profet Muhamamd
11. Seni Kasidahan Sounds and voice aspect
12. Seni Marhaban Reading Barzanzi
13. Seni Dzikir Mulud Pray to Prefet Muhammad
14. Seni Terbang Genjring Sound and vioce aspect
15. Seni Bendrong lesung The voice of lesung
16. Seni Gacle Atractions and voice
17. Seni Buka pintu (marhaban) Pray to profet Muhammad with Barzanzi
18. Seni Tari wewe/genderuwo Atractions and songs
19. Seni Adu bedug/rampak bedug Voice of Bedug with people
Source: Profile of Banten Cultural art, 2003 and interview with Wawancara Mr. Ruby A. Baedhowi.
Banten is well-known with its religious society. However, in the other side we can find other society’s behavior that has sincerity believes. This because Banten people like to maintain their former traditions (read: Hindu-Budha). This belives have even been internalized into the daily life. Not only traditional Banten people who combine old and new believes, modern society are also still believe to magical thing (Frazer, 1932). He further states that man solve their problems with their brain and the system of knowledge. Since there is limitation on human’s brain and knowledge, they finally use magic and myth.

We hape known that any time no one of cultural aspect not influence with nather cultural, according to theory of diffusion that any cultur in the worl influence one and nother inckudung cultural heritage in Indonesia country. There for to existence the cultural heritage of Indonesia many principal or supporting exist the cultural heritage bellow:
1. Banten cultural must be transference to young generation in Banten province and attended with any event of cultural like panjang mulud ect.
2. The old values must be transform with new spirit by analizing, and infusing the bigesst space for developing with new era in the globalization accelerated by new spirit modernization in order to entering the new era, in history concept we called with (zeidgeist). Tehere for, we created end build the new aspect of cultur for social change and we need the (creatif minority) as well as (agent of social change).

CONCLUSION
According to the result of research we cant finding a conclusion that the implemmentation of teaching history education based on religion and culture in senior high school a bove:
First, the process of teaching and learning history that is employed by teachers has currently good, it is indicated by the interview result conducted to the students. The teaching and learning process is interesting and even fun. While others said they still do not understan what the teaechers explain. However, it still needs some other inovations in the teaching presentation.
During the class, the teacher also apply various method, like discussion, question and answer, and contekstual learning. Teachers are also expected to select the materials which cover local content. Moreover, they are also expected to use the teaching method which enable the students to actively get involved in the instruction, and expose more the teaching media. In the end of the instruction, the teacher also do the evaluation orally and in written. In the case of history instruction which based on cultural and religious values, teacher always begin the class with praying first. In every teachers’ desk, there provided the Holy Qur’an, in order that teacher can always relate the materials with the Islamic values.
Second, the result of observations as well as interviews in the study of religious dealing with values and culture can be extracted and transformed from the history of the area of Banten Lama such as (1) the values of religious and heroism, (2) religious fervor as well as the diversity of cultural traditional ceremonies, such as Panjang Mulud, memorial day ceremonies of the Islamic, salvation ceremony, and the grave pilgrimage to the tomb which is considered to have “karomah”. Judging from its religious, religion system of Banten Lama are elements in religious ceremonies. Islam as the official religion of the palace and the whole area of the Sultanate of Banten, in ceremonies has its own system, which includes equipment ceremony, participants of the ceremony, and the ceremony itself. For example in the prayer ceremony, there will be many equipment such as the mosque, bedug, tongtong, tower, sanctuary, padasan (pekulen), and others. Similarly there are the culprits such as imam, ma’mum, muadzin, dress, etc.; until later ordinances ceremony.
In an age of empire, imam as master of ceremonies was the Emperor himself prayed that the transformation and then handed over to qodi. In a change with no Sultan, then move over to the religious ceremony chaplain. Further development could be changed due to the transformation of roles that occurs, whereas at present can be seen in Panjang Mulud and others. Viewed from the aspect of culture that is still strong there, such as: (1) Traditional Arts which is very thick colored life and development of Islamic religion, such as: Rampak Bedug, Terebang Gede, Qasidah, Saman, Yalail, (2) Traditional Arts which is a marriage of the Banten patriotic societies with Islamic culture, such as: Debus, Patingtung, and Rudat, (3) Traditional Arts which is an old Banten culture, which according to the history of Islam was born with or prior to the arrival of Islam in Punjab, such as: Angklung Buhun, Dog-dog Lojor, Bendrong Lesung, Beluk etc., and (4) Traditional Art that comes from outside Jakarta undergoing a process of acculturation such as: Kuda Lumping, Gambang Kromong, Cokek, etc.
Third, implementation of teaching history based on religious values and culture which is a study of transformative religious values and culture in the history of education in high school, by the way male and female students who learn about the historical materials relating to local history pass up study and direct observation to name objects of cultural heritage sites were Banten, by way of direct observation to the existing cultural heritage sites around the neighborhood students or it could be a way of integrating subject matter contained in books or in the curriculum to the current context or task by giving up papers, before they were asked to make observations to specific places. To hold observations and studies is done with four stages, namely (1) Phase orientation in which the teacher provides guidance to students about what they should do on the site location is located, (2) Phase formulation of the problem and the selection of materials and materials teaching and learning resources, making the data collection instruments included the selection of themes that should be sought and dug by students in the field, (3) the implementation stage, at this stage the teacher as mentor and student as learners directly go to the field to observe the objects contained in objects of cultural sites such Banten, and finally (4) Phase preparation of reports, at this stage students are asked to perform compile the results of activities in the field in the form of paper, which consists of Introduction, content and conclusions. By taking directly to the field then students can appreciate and preserve local culture as part of national culture.
Fourth, the role of teaching history by using the values of Religions and Cultures in the Region Banten Lama and its actualization in the everyday life of students at various schools. Based on the observations of researchers in the field for SMA N 2 Kota Serang actualization of religious values in daily life of students is with the holding of habituation dzikr asmaul husna, and tausiah given twice a week on Wednesday and Friday in the school yard before entering the classroom for 45 minutes. By integrating Imtak materials in all subject matter is not only religious instruction. Still related to the impact or role of the actualization of cultural values in the form of insight and understanding to students about the importance of preservation of cultural heritage sites, learn, understand and develop and pass it to generations to come.
Impact or influence that is felt by the teachers with the actualization of the values of religion and culture in everyday life, especially in the establishment of school students who have a character figure, which is an independent student, noble character, praying on time, keep clean, respect for the teacher, has properties that honest and responsible. In addition, in one of the schools that are being used as well by way of embedded research include honest, responsible, visionary, discipline, cooperation, fair and estuary care of it all is that the students who drop out of school is known as a student who has the moral well and was in accordance with religious messages based on the Qur’an and hadist, in short to bring students who have the character to be based on religious values and spiritual.
Beside, results also showed the majority of students still following the family tradition and beliefs based on religious values and cultural area of Banten, they also have to prepare themselves to engage in the community based on values that they believe but there are also some students who have abandoned the tradition of cultural and religious values are. This is reflected in the behavior of a hedonistic life, consumerism, no longer heeding manners, values and norms that have been set in a school environment where they learn. Indeed with the enactment of the national curriculum (KTSP) can prepare them for the decision in combining basic needs and also the pragmatic need for their lives in the future, so do not leave one of them between idealism and pragmatism of worldly needs.

SUGGESTIONS
Teachers are the spearhead in the learning process. No matter how good curriculum and complete as any existing facilities at the school, if teachers are not capable of learning to package it well, then the process of learning in particular subjects of history that took place in a less interesting and boring. For that there are a few suggestions that should be done by teachers are as follows.
First: Before teachers are doing the learning process, teachers should make various preparations since the creation of lesson plans, selection of materials, making props, and perform an evaluation at the end of learning. The results at one school, SMA N 1 Serang city the use of multimedia learning is given a large portion of the allocation of learning time.
Second, teachers in the learning process should also apply various methods such as methods, discussion, contextual, frequently asked questions, field observation, and assignments (projects) that allows students to engage actively in the learning process so that students will better understand of the material submitted by the teacher.
Third, in certain moments the teacher can also invite students to undertake learning outside the classroom, especially on subjects that require direct experience of the field, such as history, students are invited to study tour and direct observation of the existence of objects of cultural heritage sites of the region each one.
Fourth, in the learning process teachers should insert the element values of the local religion and culture on any instructional material should not be on religious subjects only, because by inserting religious values are expected to instill good character education on students, resulting in self-actualization of students is reflected in the behavior of an honest attitude, fairness, caring, responsible, respectful and courteous, or (noble).

BIBLIOGRAPHY

Collingwood, R.G. (1959). The Historical Imagination. Dalam Hans Meyerhoff, The Philosophy of History in our Time: An Anthology. Garden City, New York: Doubleday & Company.

Creswell, John W. (1998). Qualitatif Inquiry and Research Design Choosing

Frazer, J.G. (1932). The Magic Art and Evolution of King. Vol 2. London: Routledge & Kegan Paul.

Miles & Huberman (1994). Qualitative data Analysis. London. Sage Publication.

Robinson, J.H. (1912). The New History. New York: Free Press.

Sjamsuddin, H. (2007). Metodologi Sejarah. Yogyakarta: Penerbit Ombak.

Tihami, M.A. (2004). Khazanah Budaya Banten. Serang: Makalah disampaikan pada Seminar Sejarah dan Kebudayaan Banten, Pusat Kajian Sejarah dan Budaya STAIN “SMHB” Serang, 1-Juli-2004.

Tim Penyusuan Subdin Kebudayaan, (2003). Profil seni Budaya Banten. Serang: Dinas Pendidikan Provinsi Banten.

Tim Subdin kebudayaan, (2003). Benda Cagar Budaya dan Situs Kepurbakalaan Provinsi Banten. Serang: Dinas Pendidikan Provinsi Banten.

Tim Dinas Pendidikan Provinsi Banten dengan BP-3, (2007). Ragam Pusaka Budaya Banten. Dicetak dan diterbitkan kerjasama Dinas Pendidikan Provinsi banten dengan BP-3 Serang.
Topolski. (1976).
Tihami, M.A. (2004). Khazanah Budaya Banten. Serang: Makalah disampaikan pada Seminar Sejarah dan Kebudayaan Banten, Pusat Kajian Sejarah dan Budaya STAIN “SMHB” Serang, 1-Juli-2004.
Interview with Mr. Dr. Ali Fadilah bulan Oktober 2009
Interview with Mr. Drs. Deni Arif Hidayat, M.Pd. bulan Oktober 2009
Interview with Mrs. Negsih Husaeni, S.Pd. bulan Oktober 2009
Interview with Mrs. Siti Khodijah, S.Pd. bulan Oktober 2009
Interview with Mr. Yudi Yuriansyah, S.Pd., bulan Oktober 2009
Interview with Mr. Sutrisne Harmedi, S.Pd., bulan Oktober 2009
Interview with Students Senior Hihg School 1, 2 dan 3 Serang city yaitu: Maya Nurkholida, Qhistiya Sukma Nazhira, Rinaldi, Devy Solihati, Yuniar, Dian Nur Azizah, Tatu Kholisoh, pada bulan November 2009.
Sumber Internet Resouces:
Gambar-gambar (2012) [On line] tersedia di : www.google.com downloaded 10 September 2012.

KHUTBAH JUM’AT KAMPUNG NYINGKIR 15 APRIL 2013 KEMUSYRIKAN MENGANCAM MANUSIA DI ERA MODERN

KHUTBAH JUM’AT KAMPUNG NYINGKIR
15 APRIL 2013
KEMUSYRIKAN MENGANCAM MANUSIA DI ERA MODERN

PUJI DAN SYUKUR MARILAH KITAN PANJATKAN KE HADIRAT ALLAH SWT, ATAS LIMPAHAN RAHMAT SERTA KARUNIA-NYA SEHINGGA KITA BISA MELAKSANAKAN IBADAH JUM’AT KALI http://viagra-101.com/ INI DALAM KEADAAN SEHAT WAL-AFIYAT. SHOLAWAT SERTA SALAM SEMOGA TERCURAH LIMPAHKAN KEPADA JUNJUNGAN ALAM NABIYUNA MUHAMMAD SAW, BESERTA KELUARGA, SAHABAT SERT5A PENGIKUTNYA HINGGA AKHIR ZAMAN.
HADIRIN JAMA’AT SHOLAT JUMAT RAHIMAKUMULLAH
AKHIR-AKHIR INI KITA SAKSIKAN DARI PEMBERITAAN MEDIA CETAK MAUPUN ELEKTRONIK BANYAKNYA KASUS PEMBUNUHAN YANG MELANDA NEGERI KITA TERCINTA INI, SEJAK DARI MUTILASI, PENGEROYOKAN APARAT HINGGA TEWAS, SAMPAI PENYERANGAN LEMBAGA PEMASYARAKATAN CEBONGAN, SLEMAN YOGYARAKTA YANG BERUJUNG MAUT 4 ORANG acheter viagra TAHANAN. SEPERTINYA NYAWA BEGITU MURAH HARGANYA PADAHAL PEMBUNUHAN TIADA HAK TERMASUK AL-KABAIR ATAU DOSA BESAR. SELAIN PEMBUNUHAN TERNYATA ADA JUGA YANG TERMASUK DOSA BESAR YAITU KEMUSYRIKAN. MEMANG SANGAT SULIT MEMBERANTAS KEMUSYRIKAN DI KALANGAN KITA. MASIH BANYAK AJARAN ISLAM YANG TERKONTAMINASI OLEH AJARAN NON MUSLIM SEPERTI, ANIMISME DAN DINAMISME. UNTUK MELURUSKAN AJARAN TAUHID INI MEMANG BUTUH PROSES DAN WAKTU YANG PANJANG DAN LAMA. KADANGKALA ORANG YANG SUDAH SEPENUHNYA MASUK ISLAM DAN MENGETAHUI AJARAN TAUHID TETAPI HATINYA MASIH BELUM DAPAT MEMBERSIHKAN DIRI UNSUR-UNSUR KEMUSYIRIKAN, LALU ORANG AWAM PUN MENIRU-NIRU, KARENA YANG MELAKUKAN KEMUSYRIKAN ITU DIANGGAP ORANG PANDAI MAKA YANG LAIN IKUT-IKUTAN.
HADIRIN JAMA’AH SHOLAT JUMAT RAHIMAKUMULLAH

KALAU JAMAN DAHULU KEMUSYRIKAN MEMANG DILAKUKAN SECARA NYATA, MISALNYA MENYEMBAH BERHALA, KAYU, BATU, LAUT, MATAHARI, BULAN DAN BINTANG DAN SEBAGAINYA. NAMUN, KEMUSYRIKAN NYARIS TIDAK TAMPAK SEHINGGA BANYAK DI ANTARA KITA YANG TERJEBAK DAN IKUT-IKUTAN. KEMUSYRIKAN ADALAH PERBUATAN SYIRIK. ADAPUN SYIRIK ARTINYA MENYEKUTUKAN TUHAN DENGAN MAKHLUK ATAU BENDA LAIN. JELASNYA, SYIRIK ITU MENYAMAKAN KEDUDUKAN MAKHLUK ATAU BENDA LAIN DENGAN TUHAN (ALLAH SWT).
SEJAK KECIL KITA DILAHIRKAN SECARA ISLAM. ORANGTUA KITA MUSLIM, BAHKAN KAKEK DAN NENEK KITA PUN DEMIKIAN. SEJAK KECIL KITA TELAH MENGUCAPKAN DUA KALIMAT SYAHADAT. MENGAKU DENGAN SEPENUH HATI BAHWA TIADA TUHAN SELAIN ALLAH DAN NABI MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH. ENTAH BERAPA BANYAK IKRAR ITU KITA UCAPKAN KETIKA SHOLAT. SAYANGNYA, ESENSI DARI IKRAR ITU MASIH BELUM SEPENUHNYA BERPENGARUH PADA HATI DAN PERILAKU KITA.
KITA MENGAKU TENTANG KEESAAN ALLAH SWT. TAPI DALAM KESEHARIAN KITA MSIH MEMANDANG BAHWA SUATU BENDA ATAU ALAM MEMILIKI KEKUATAN ‘SEPERTI’ TUHAN ATAU SETENGAH TUHAN. MISALNYA KITA PUNYA CINCIN AKIK ATAU BENDA-BENDA MAGIS LAINNYA. KITA LALU MENGAGUMINYA, MEMUJANYA, DAN MEYAKINI BAHWA BENDA ITU MEMPUNYAI KEISTIMEWAAN, MEMPUNYAI KEKUATAN DANGGAP MENDATANGKAN BERKAH, PADAHAK KEBERKAHAN ITU DATANGNYA DARI ALLAH BUKAN BENDA. ALHIRNYA KITA LEBIH PERCAYA KEPADA BENDA ITU DARIPADA KEPADA ALLAH. KITA TAKUT KEPADANYA DARIPADA TAKUT KEPADA ALLAH. CELAKANYA KITA BAHKAN MEMINTA, MEMOHON, DAN BERMUNAJAT KEPADA BENDA-BENDA ITU, KITA MEMINTA PERLINDUNGAN KEPADANYA DARI SAKIT, DARI BENCANA, DARI BAHAYA DAN SEBAGAINYA. KITA MEMINTA KEBAHAGIAAN, KESELAMATAN DAN KEBERUNTUNGAN DARI BENDA YANG SEBENARNYA TIDAK MEMPUNYAI KEKUATAN APA-APA.
HADIRIN JAMA’AH SHOLAT JUMAT RAHIMAKUMULLAH
SEBAGAI SEORANG MUSLIM, MAKA KITA HARUS MELINDUNGI DIRI KITA, ANAK ISTRI SERTA KELUARGA KITA DARI BAHAYA SYIRIK. BAHKAN TIDAK HANYA SEBATAS ITU, KITA WAJIB MELINDUNGI SEGENAP MANUSIA DARI BAHAYA SYIRIK SEDAPAT DAN SEKUAT TENAGA. KARENA DOSA YANG DISEBABKAN OLEH SYIRIK SANGAT LUAR BIASA. DAN ALLAH TIDAK MENGAMPUNI DOSA-DOSA TERSEBUT. FIRMAN ALLAH DALAM SURAT AN-NISA AYAT 48 YANG BERBUNYI:

ARTINYA:”SESUNGGUHNYA ALLAH TIDAK AKAN MENGAMPUNI DOSA SYIRIK, DAN DIA MENGAMPUNI DOSA APA SAJA SELAIN DARI (SYIRIK) ITU. (QS. AN-NISA 48).
DALAM AYAT LAIN ALLAH BERFIRMAN:
“SESUNGGUHNYA MEMPERSEKUTUKAN (ALLAH) BENAR-BENAR KEDZALIMAN YANG BESAR. QS LUKMAN 13.
SYIRIK DIBAGI DUA MACAM, YAITU SYIRIK NYATA DAN SYIRIK TERSEMBUNYI, SYIRIK BESAR DAN SYIRIK KECIL. YANG TERMASUK SYIRIK KECIL ITU KATA RASULULLAH ADALAH SIFAT RIYA’, RIYA MEMBANGGAKAN DIRI, HARTANYA, KELUARGANYA, KEPINTARANNYA, KEMOLEKAN TUBUHNYA, DAN BAHKAN BISA JUGA RIYA IRU MEMPERTONTONKAN KESOLEHAN IBADAHNYA YANG RAJIN, OLEH KARENA ITU UNTUK MENGHINDARI SIFAT RIYA’ KITA HENDAKNYA MENJAGA HATI KITA AGAR DALAM SETIAP TINDAKAN, UCAPAN KITA, TULUS IKLAS KARENA ALLAH. BUKAN KARENA INGIN DIPUJI, DILIHAT ORANG, TAPI IBADAH HANYA KARENA ALLAH. SEMUANYA JENIS SYIRIK BAIK BESAR MAUPUN KECIL TERMASUK PERBUATAN cigarettes shops DOSA BESAR, YANG DAPAT MENYEBABKAN SESEORANG MASUK NERAKA DAN KEKAL DI DALAMNYA. FIRMAN ALLAH DALAM SURAT AL-MAIDAH AYAT 72 ALLAH BERFIRMAN:
“ SESUNGGUHNYA OARANG YANG MENYEKUTUKAN (SESUATU) ALLAH, PASTI ALLAH MENGHARAMKAN KEPADA NYA SURGA, DAN TEMPATNYA ADALAH NERAKA”.
DALAM HADIS SHAHIH, BERASAL DARI JABIR BIN ABDULLAH BAHWA RASULULLAH SAW BERSABDA:
“BARANGSIAPA YANG MENEMUI ALLAH DALAM KEADAAN DIRINYA BERSIH DARI SYIRIK, MASUKLAH IA KE DALAM SURGA. DAN BARANGSIAPA YANG MENEMUI ALLAH DALAM KEADAAN SYIRIK, MAKA MASUKLAH KE NERAKA”. HR. IMAM MUSLIM.
AJARAN ISLAM ITU SEDERHANA TETAPI NILAINYA SANGAT AGUNG. AJARAN INI TIDAK MEMPERSULIT BAGI PEMELUKNYA TETAPI MENGAPA JUSTERU MEMPERSULIT DIRI SENDIRI, DENGAN MEMINTA MELALUI PERANTARAAN BENDA-BENDA ATAU ORANG-ORANG YANG DIANGGAP SUCI. SEORANG MUSLIM HARUS YAKIN BAHWA HANYA ALLAH YANG MENJADI PUSAT SEGALANYA, HANYA ALLAH YANG MENJADI PENOLONG BAGINYA, YANG WAJIB DIHORMATI, WAJIB DISEMBAH DAN WAJIB DIAGUNGKAN. HANYA ALLAH YANG WAJIB DITAKUTI DAN DIPATUHI.
BAROKALLOHU LI WALAKUM

MENURUT IMAM AL-QHAZALI, BAHWA ADA BEBERAPA PERKARA YANG DAPAT MEMBUAT SESEORANG MENJADI RIYA’ DIANTARANYA TERHIMPUN DALAM LIMA BIDANG, YAKNI: MEMBANGGAKAN TUBUH, MEMERKAN PAKAIAN, MENONJOLKAN PEMBICARAAN, DAN MENYOMBONGKAN PENGIKUTNYA, SERTA HAL-HAL DI LUAR DIRINYA. PERBUATAN RIYA’ INI HARAM HUKUMNYA. ORANG YANG MELAKUKANNYA DIMURKAI ALLAH. DI DALAM AL-QUR’AN DITERANGKAN: “CELAKALAH ORANG-ORANG YANG SHALAT, YANG LALAI DARI SHALATNYA YAITU MEREKA YANG BERTINDAK RIYA’ (QS. AL-MAUN 4-5).
HADIRIN SEMOGA KITA TERMASUK ORANG-ORANG YANG TERJAGA PERBUATANNYA DARI SFAT RIYA’ MARI KITA JAGA HATI KITA, KELUARGA KITA, DIRI KITA DARI PERBUATAN KEMUSYRIKAN BAIK ITU SYIRIK BESAR, KECIL, YANG NYATA MAUPUN YANG SAMAR KARENA PERBUATAN ITU TERMASUK DOSA YANG BESAR. ALLAHUMA AMIN YA RABBAL ALAMIEN.

PEMANFAATAN NILAI-NILAI RELIGI SEBAGAI SUMBER PEMBELAJARAN SEJARAH (Studi Kasus Integrasi Nilai-Nilai Religi Masyarakat Banten dalam Pembelajaran Sejarah di SMA)

Dr. Encep Supriatna, M.Pd.
Universitas Pendidikan Indonesia
Email: cepsup@yahoo.co.id

ABSTRACT
The background of this study is the concern over the growing tension between national identity and global culture, especially among young people in Indonesia. Schools as formal institutions developed by the government are considered to play a crucial role in preserving local cultural values by including them as the content of character building in the process of teaching and learning. History, in this context, can become a potential subject, in which nationalism and patriotism are instilled to the students.

This study is a qualitative study using the naturalistic inquiry proposed by Lincoln and Guba (1981). It is mainly aimed at investigating the maintenance of cultural and religious values among senior high school students in Banten. Data are collected through 3 main instruments: (1) interviews with the students, teachers and headmasters of three different senior high schools in Banten, namely SMAN 1 Serang, SMAN 2 Serang, and SMAN 3 Serang, (2) observations of history classes, extracurricular activities and also some ceremonial activities conducted by the local government such as the celebration of Maulid Nabi (The Prophet’s Birthday), (3) document analyses, and (4) literature study.

The results show that the schools have actually inserted the contents of religious and local cultural values in their history instruction. Students still abide by their family tradition that is deeply rooted on the values of Islam and Banten culture. To adjust with the unstoppable globalization and modernity, students are also equipped with various kinds of knowledge accommodated in the curriculum, one of which is the provision of muatan lokal (local content) which is made in line with students’ needs and characteristics.

Keywords: religious and cultural values, senior high school students, naturalistic enquiry, and modernity.

A. Latar Belakang Masalah
Pelajaran sejarah di Sejarah dapat membuka kesempatan bagi siswa untuk melakukan analisis dan mengembangkan analisis terhadap aktivitas manusia dan hubungannya dengan sesama. Agar dapat tercipta atmosfir yang demikian, maka siswa harus dikondisikan untuk aktif bertanya dan belajar (active learning), tidak hanya secara pasif menyerap informasi berupa fakta, nama, dan angka tahun sebagai suatu kebenaran sesuai dengan pandangan konstruktivisme. Menghadapi fenomena era global ini, terdapat beberapa pendapat mengenai posisi pendidikan sejarah, yang tentunya sangat berpengaruh terhadap perkembangan materi dan kurikulum sejarah saat ini. Sesuai dengan perkembangan zaman yang cenderung mengglobal, maka terdapat pendapat yang menyatakan bahwa pelajaran sejarah seharusnya lebih bersifat sejarah yang global dan futuristik agar siswa dapat menyadari peranannya dan dapat berperan dalam kehidupan global (Supriatna, 2012: 10).
Selain itu yang tidak kalah pentingnya adalah siswa memiliki keterampilan berpikir kesejarahan adalah kemampuan yang harus dikembangkan agar siswa dapat membedakan waktu lampau, masa kini, dan masa yang akan datang; melihat dan mengevaluasi evidensi; membandingkan dan menganalisis antara cerita sejarah, ilustrasi, dan catatan dari masa lalu; menginterpretasikan catatan sejarah; dan membangun suatu cerita sejarah berdasarkan pemahaman yang sesuai dengan tingkat perkembangan berpikirnya (Supriatna: 2012:14).
Untuk itu Toffler (1970) seorang futurolog, dalam bidang pendidikan, ia menyarankan untuk membangun “super-industrial education system”. Salah satu ciri utama dari sistem pendidikan macam ini adalah kurikulumnya harus benar-benar mengacu ke masa depan. Sebagai konsekuensinya, mata pelajaran yang tujuan, materi, serta kemampuan yang dikembangkan tidak sesuai dengan ciri di atas, perlu dipertimbangkan untuk dicopot dari kurikulum. Lalu apakah mata pelajaran sejarah termasuk mata pelajaran yang harus disingkirkan dari kurikulum?. Pelajaran sejarah sendiri menurut Toffler (1970: 28) masih dapat diajarkan karena sejarah menurutnya, intinya penanaman rasa waktu (time sense) yang justru penting dalam kehidupan manusia. Tanpa rasa waktu orang akan kehilangan orientasi temporal.
Ini berarti pula, bagi bangsa Indonesia sejarah nasional adalah tempat menggali simbol integritas serta kekuatan ideal sebagai suatu bangsa, akan tetapi memegang peranan penting di masa depan, tanpa perlu berarti mengabaikan arti penting sejarah yang lebih makro (sejarah global), atau sejarah yang lebih mikro (sejarah lokal). Di sinilah perlunya kembali kita menggali nilai-nilai sumber sejarah lokal yang dalam hal ini peneliti, merencanakan penelitian mengenai; “Implementasi pembelajaran Sejarah yang Berbasis Religi”, yang merupakan suatu kajian transformatif pembelajaran yang berbasis nilai-nilai religi di Sekolah Menengah Atas (SMA). Penelitian akan dilakukan mengingat bahwa di Banten sekarang ini terjadi tari menarik antara kehidupan yang religious dengan kehidupan sekuler, begitu juga antara melestarikan budaya lokal dengan kehidupan global yang sudah terlanjur masuk tanpa bisa dibendung. Hal ini menimbulkan kegamangan bagi para generasi muda untuk memegang nilai yang mana yang mereka harus pegang erat. Di sinilah perlunya transformasi nilai-nilai religi dan budaya tradisional tersebut, untuk diadaptasikan dengan kepentingan kehidupan modern sekarang ini.

A. Landasan Teoretis
Rickman (dalam Robinson, 1912: xi-xii) dengan tepat mengatakan ”Sejarah berkaitan dengan rangkaian peristiwa, yang masing-masing memiliki keunikan”, sementara ilmu lain berhubungan dengan seringnya terjadi atau frekuensi kemunculan sesuatu dan tertuju pada generalisasi atau pembentukan keberaturan, yang dipayungi oleh hukum-hukum. James Harvey Robinson berpendapat bahwa: ” Sejarah, dalam arti kata yang luas adalah semua yang kita ketahui tentang setiap hal yang pernah manusia lakukan, atau pikirkan, atau rasakan, (Robinson, 1912: xi-xii).
Pembelajaran sejarah adalah pembelajaran dengan cara menghasilkan atau menyampaikan materi pendidikan dan pengajaran sejarah adalah agar peserta didik mampu: (a) Memahami sejarah, dalam arti memiliki pengetahuan dan pemahaman tentang peristiwa, memiliki kemampuan berfikir kritis, mengkaji informasi, serta mengkaji setiap perubahan yang terjadi di lingkungan sekitarnya, (b) Memiliki nilai-nilai perilaku kebangsaan, dalam arti memiliki perilaku kebangsaan akan pentingnya waktu untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya, kesadaran akan terjadi perubahan secara terus menerus kemampuan mengidentifikasi nilai-nilai yang terkandung dalam sejarah, dan (c) Memiliki wawasan sejarah yang bermuara pada kearifan.
Sedangkan menurut Kahmad, (2000: 13), Menurut inti maknanya yang khusus, kata agama dapat disamakan dengan kata religion dalam bahasa Inggris, religie dalam bahasa Belanda-keduanya berasal dari bahasa latin, religio, dari akar kata religare yang berarti mengikat. Sedangkan pengertian addin yang berati agama adalah nama yang bersifat umum. Artinya, tidak ditujukan kepada salah satu agama; ia adalah nama untuk setiap kepercayaan yang ada di dunia ini. Memperhatikan pendapat di atas, di dalamnya terdapat tiga istilah, yaitu: (1) Agama, (2) Religi, dan (3) Ad-Dien (Bahasa Arab). Menurut Saifudin dalam Madjid (1995), dalam arti teknis dan terminologis ketiga istilah tersebut mempunyai arti yang sama, walaupun masing-masing mempunyai etimologis dan sejarahnya sendiri (Madjid. 1992: 13-40).
Sementara itu ahli filsafat Inggris R.H. Spencer dalam bukunya yang berjudul Principles of Sociology (1965) berpendapat bahwa faktor utama dalam agama adalah iman akan adanya kekuasaan tak terbatas, atau kekuasaan yang tidak bisa digambarkan batas waktu dan tempatnya, mengemukakan teorinya tentang asal usul religi. Pangkal pendiriannya mengenai hal itu adalah semua bangsa di dunia itu mulai karena manusia sadar dan takut akan maut. Dalam hal ini pendapatnya sama dengan pendirian ahli sejarah kebudayaan E.B. Tylor (1865) dalam bukunya The Primitive Culture menulis: ”Religion is beliefe in spiritual being; agama adalah keyakinan tentang adanya makhluk spiritual (roh-roh)”. Keyakinan ini merupakan dari kebudayaan animis. Ia juga berpendirian bahwa bentuk religi yang tertua adalah penyembahan kepada roh-roh yang merupakan personifikasi dari jiwa-jiwa orang-orang yang meninggal, terutama nenek moyangnya. Bentuk religi yang tertua ini pada semua bangsa di dunia akan berevolusi ke bentuk religi yang menurut Spencer merupakan tingkat evolusi yang lebih kompleks dan berdiferensiasi, yaitu penyembahan kepada dewa-dewa, seperti dewa kebijaksanaan, dewa perang, dewi kecantikan, dewa maut dan sebagainya. Berdasarkan paparan di atas maka teori tentang agama dan kekuatan gaib itu dapat digolongkan kepada tiga, yaitu (1) teori-teori yang pendekatannya berorientasi kepada keyakinan religi; (2) teori-teori yang pendekatannya berorientasi kepada sikap manusia terhadap alam ghaib atau hal yang gaib; (3) teori-teori yang dalam pendekatannya berorientasi kepada upacara religi, (Tylor, 1865: 58).

B. Metode Penelitian

Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif, dengan dipilihnya pendekatan kualitatif ini, karena permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini lebih cocok atau relevan dan akan terungkap jawabannya apabila digunakan dengan pendekatan kualitatif. Penelitian kualitatif ini dijelaskan lebih jauh oleh Creswell, (1998: 15) sebagai berikut:
“Qualitative research is an inquiry process of understandiong based on distint methodological traditions of inquiry that explore a social or human problem. The researcher builds a complex, holistic picture, analyzes words, reports detailed views of informants, and conducts the study in a natural setting”,
Metode penelitian kualitatif adalah metode yang menggunakan inquiry dalam proses pemahaman berbeda dengan metode tradisional, yang menggunakan inquiry yang mengeksplorasi masalah sosial dan kemanusiaan. Para peneliti menentukan masalah yang rumit, memberikan gambaran yang utuh, kata-kata yang utuh, dan melaporkan secara detail pandangan informan, dan prosedur penelitian dalam latar yang lebih alami.
Metode penelitian kualitatif sering disebut dengan metode penelitian naturalistik (Lincoln and Guba, 1985) karena penelitiannya dilakukan pada kondisi yang alamiah (natural setting); Selain itu, pengumpulan data penelitian ini dilakukan pada natural setting (kondisi yang alamiah), menggunakan sumber data primer, dan teknik pengumpulan data lebih banyak pada observasi berperanserta (participan observation), wawancara mendalam ( In depth interview) dan studi dokumentasi. Pendekatan kondisi yang alamiah ini disebut juga sebagai metode etnografi karena pada awalnya metode ini lebih banyak digunakan untuk penelitian bidang antropologi budaya; disebut metode kualitatif karena data yang terkumpul dan analisisnya lebih bersifat kualitatif (Lincoln and Guba, 1985: 23-24).
Penelitian kualitatif ini memungkinkan dan bahkan menganjurkan penggunaan berbagai teknik pengumpulan data (Creswell, 1998 dan Yin, 1996). Yin (1996) menganjurkan tiga prinsip berkenaan dengan pengumpulan dan penggunaan data dalam kualitatif, yakni (1) penggunaan multi sumber, (2) penciptaan data dasar studi kualitatif, dan (3) pemeliharaan rangkaian terbukti. Sehubungan dengan itu, penggunaan data yang dianjurkan adalah berdasarkan enam data sumber data, yakni: (1) dokumentasi, (2) rekaman arsip, (3) wawancara, (4) observasi langsung, (5) observasi partisipan dan (6) perangkat fisik. Sehubungan dengan hal pengambilan data, dalam penelitian ini maka peneliti akan menggunakan beberapa tiga teknik utama yakni: (1) Teknik Wawancara, (2) Teknik Observasi, dan (3) Pencatatan dan Penggunaan Dokumen. Ketiga teknik pengumpulan data ini akan digunakan untuk memperkaya temuan sekaligus sebagai Triangulasi.

C. Hasil Penelitian dan Pembahasan

Hasil wawancara dengan siswi SMAN 1 Kota Serang yang bernama Qisthiya Sukma Nazira sebagai berikut. ”Proses pembelajaran sejarah selama ini di kelas cukup baik, gurunya humoris bikin ketawa terus, dan enggak ngebosenin”. Responden kedua yang bernama Rinaldi kelas XI IPS 3 masih dari sekolah yang sama menjawab bahwa (2) ”Proses pembelajaran sejarah selama ini di kelas, sangat baik, karena penyampaian bahan ajar dikemas dengan baik, sehingga siswa dapat mengerti tentang apa yang diajarkan”. Responden selanjutnya dari SMAN 3 Kota Serang yang bernama Devy Sulihati kelas XI IPS menjelaskan sebagai berikut. (3) ”Proses pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas lumayan jelas dalam penyampaian materinya”. Sementara Yuniar kelas XII IPS dari sekolah yang sama, yaitu SMA Negeri 3 Kota Serang mengatakan bahwa ”proses pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas sangat mengasyikan”, dan dapat mengetahui semua sejarah yang ada” Sedangkan responden yang lain dari sekolah yang sama bernama Maya Kholida Fauziyah kelas XII IPS mengatakan bahwa, ”pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas sangat mengasyikan” (Sumber: wawancara dengan Qhistiya, Rinaldi, Devy, dan Maya Kholida siswa-siswi SMAN i Kota Serang).
Begitu juga dengan hasil wawancara dengan siswi SMAN 2 Kota Serang yang bernama Sifatul Ismaniah siswi kelas XII IPS 4 mengatakan bahwa proses pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas menurutnya ”Dalam menjelaskan materi kurang detail dan kurang lengkap’. Sementara siswi yang lain yang bernama Tatu Cholisoh siswi kelas XII/IPS mengatakan bahwa proses pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas prosesnya ”berjalan dengan presentasi dan diskusi, supaya siswa lebih aktif dan mandiri” , masih dari sekolah yang sama siswi yang lain bernama Dian Nur Azizah siswi kelas XII IPS mengatakan bahwa proses pembelajaran sejarah yang dilakukan oleh guru selama ini di kelas, ”lebih banyak menggunakan sistem presentasi dan diskusi”, begitu juga dengan Maya dari sekolah yang sama bahwa ”proses pembelajaran menyenangkan atau tidak, itu tergantung dari guru yang mengajar namun sejauh ini saya rasakan, sangat menyenangkan”, karena metode yang diajarkan sangat efektif dan tidak membosankan (Sumber: wawancara dengan Tatu, Sifatul, Dian dan Maya Siswa SMAN 2 Kota Serang).
Menurut pengakuan kepala sekolah terus berupaya agar SMA Negeri 2 Kota Serang menjadi sekolah berbasis spiritual, di antaranya dengan membiasakan pembacaan asmaul husna, shalat dzuhur berjama’ah, kelas jujur, dan kantin jujur. Kelas jujur yakni setiap ulangan siswa tidak diawasi guru. Selanjutnya suasana religius dari keadaan sekolah tersebut dapat di gambarkan sebagaimana berikut.
(1) Suasana Religius ini dapat didukung dengan menampilkan:
(a) Pembiasaan membaca asmaul husna sebelum masuk kelas pada jam setengah tujuh pagi.
(b) Sholat dzuhur berjam’ah
(c) Mengadakan kelas jujur, (ulangan atau test tanpa diawasi oleh guru)
(d) Mengadakan Kantin jujur, (kantin sekolah tanpa dijaga oleh petugas)
(e) Pembiasaan sholat duha di Musola sekolah.
(f) Memperingati hari besar keagamaan, dengan mengundang penceramah (da’i) dari luar.
(g) Berdo’a sebelum belajar.
(h) Adanya tempat ibadah musola yang cukup besar dan memadai, di depan musola terpampang, ”Ingat Kita Semua akan Mati”.
(i) Setiap guru diarahkan menjadi guru ”agama”, dalam artian setiap guru hendaknya menyisipkan pesan-pesan agama dalam materi pelajarannya.
(j) Tujuh hal harus ditanamkan antara lain sifat; (1) jujur, (2) tanggung jawab,(3) visioner,(4) disiplin, (5) kerjasama, (6) adil, dan (7) peduli. (Sumber: wawancara dengan Bapak Drs. Deni Arif Hidayat, M.Pd.)
Untuk mengetahui lebih dalam mengenai kondisi pembelajaran sejarah di SMA kekinian, peneliti juga mewawancara dengan guru SMA Negeri 2 yang lain yaitu Nengsih Husaeni, S.Pd., yang mengajar mata pelajaran sejarah di kelas XI program IPA-IPS. (1) pada dasarnya siswa itu menunjukkan minat yang besar terhadap pembelajaran sejarah apabila guru dapat mengolah dan menyampaikan materi dengan menarik. Menarik di sini dalam arti bahwa guru dalam kegiatan belajar mengajar senantiasa mencari media atau alat bantu belajar yang sesuai dan cocok dengan materi yang akan disampaikan. (2) Guru dalam proses belajarnya menggunakan metode yang bervariasi, antara lain tanya jawab dan diskusi yang lebih memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengeksplorasi materi dan siswa menjadi aktif.
Untuk menggali pembelajaran sejarah yang dekat dengan lingkungan siswa, (1) Guru biasanya mengadakan studi dan observasi langsung, misalnya membawa siswa ke situs sejarah Banten Lama di Kecamatan Kasemen. Dengan dibawa ke lokasi situs siswa diajak observasi langsung sambil berwisata, sehingga mereka dapat memahami secara komprehensif bukti-bukti Kerajaan Banten dan bukti-bukti kebesarannya yang masih dapat kita saksikan hingga sekarang, bukti-bukti itu antara lain Mesjid Agung Banten Lama, Menara, Reruntuhan Keraton Surosowan, Reruntuhan Keraton Kaibon, Benteng Speelwijk, Bangunan Tiyamah yang dijadikan Museum, serta benda-benda sejarah dan cagar budaya yang tersimpan di Museum Banten Lama. (2) Para siswa diharapkan dengan mengunjungi situs tersebut menurut Nengsih, siswa akan lebih menghargai dan merasa bangga dengan segala yang dimiliki oleh daerahnya. (3) Selain itu siswa juga dapat memaknai nilai-nilai religius dan kepahlawanan dari situs yang dia lihat, (4) bahwa Banten sebagai suatu entitas budaya juga memiliki kebudayaan tersendiri yang berbeda dengan kebudayaan orang lain. Sebagai contoh nilai budaya yang bernuansa keagamaan ”Panjang Muludan”, sementara itu seni budaya yang bernuansa ketangkasan seperti ”Debus”, (terkandung di dalamnya unsur-unsur religi dan keberanian masyarakat Banten).
Berdasarkan hasil wawancara, mengenai nilai-nilai religi yang dapat digali dan ditransformasikan dari sejarah Kawasan Banten Lama. Hasil wawancara dengan Bapak Yudi Yuriansyah, S.Pd., selaku guru di SMAN 1 Kota Serang mengatakan: Unsur nilai yang dapat digali adalah:
(1) kearifan lokal dan
(2) nilai kejuangan, dan
(3) dominannya peran ulama dan kehidupan yang Islami”.
Sementara hasil wawancara peneliti dengan Bapak Sutrisno Harmedi, S.Pd., Guru di SMA 3 Taktakan Kota Serang mengatakan bahwa: ”Nilai-nilai religi yang dapat diangkat dan ditransformasikan dalam pembelajaran sejarah adalah:
(1) Semangat Keagamaan,
(2) Loyalitas pada agama Islam,
(3) Peringatan hari-hari besar agama, dan
(4) upacara selamatan anak.
Sementara hasil wawancara dengan Siti Khodijah, S.Pd., guru sejarah di SMA Negeri 2 Kota Serang mengatakan nilai-nilai religi yang dapat diangkat dalam pembelajaran sejarah adalah:
(1) Nilai religius dan kepahlawanan,
(2) Adanya peringatan upacara keagamaan seperti Panjang Mauludan. Sedangkan untuk aspek budayanya menurut Siti Khadijah, S.Pd., adalah Seni Debus (yang di dalamnya terkandung unsur-unsur religi dan keberanian masyarakat Banten) (wawancara dilakukan tanggal 6 Oktober 2010).
Begitu juga dengan hasil wawancara rekan Siti Khadijah, yaitu Ibu Negsih Husaeni, S.Pd., Guru Mata pelajaran Sejarah di SMA Negeri 2 Cipocok jaya Kota Serang, ketika ditanya mengenai nilai-nilai religi dan budaya yang dapat digali dan ditransformasikan dalam pembelajaran sejarah yaitu.
(1) Nilai religius,
(2) Nilai kepahlawanan,
(3) Adanya upacara tradisional yang sudah berakulturasi dengan ajaran Islam misalnya Panjang mulud.

Gambar 1. Warga Menggotong Panjang Mulud

Sumber: www.google.image.com/serang: 10/9/2012.

Sedangkan nilai budayanya yaitu.
(1) kesenian debus, (yang di dalamnya terkandung unsur-unsur religi dan nilai-nilai keberanian masyarakat Banten).

Gambar 2. Permainan Debus Banten

Sumber: www.google.com, Serang.10/9/2012.
Berdasarkan hasil observasi di kelas terlihat ketika Bapak Sutrisno Harmedi, M.Si. ketika menjelaskan tentang proses penyebaran Agama Islam di Nusantara, yang di dalamnya menyinggung tentang terbentuknya kerajaan-kerajaan yang bercorak Islam di Nusantara dan salah satunya Kesultanan Banten, peneliti menyaksikan pada saat observasi di kelas, Bapak Sutrisno sebagai guru sejarah menyinggung juga tentang beberapa budaya lokal Banten yang masih dilestarikan di antaranya adalah:
Tradisi ”Muludan”, yang dilaksanakan secara besar-besaran di Banten, dalam bentuk pembentukan panitia khusus dan membuat ”Panjang” yang terbuat dari gabus, kertas, dan rangkanya dari bambu dan berisi makanan, terutama telor asin yang dihias (SH, 5/9/2010).
Untuk menggali pemahaman siswa tentang bagaimana Implementasi pembelajaran Sejarah berbasis nilai religi dan budaya di kawasan Banten Lama peneliti melakukan wawancara dengan siswi yaitu saudari Yuniar dan saudari Devy Sulihati bertempat di ruang tamu SMA negeri 3 Taktakan Kota Serang. Hasil wawancara dengan kedua siswi di atas kedua siswa ini mengatakan;
”Bahwa selama ini proses pembelajaran sejarah sangat mengasyikan”, guru juga senantiasa mengangkat tema-tema pembelajaran yang dekat dengan lingkungan siswa, seperti: Keraton Surosowan, Keraton Kaibon, Benteng Speelwijk, Mesjid Agung Banten dan lain sebagainya. Keberadaan situs ini layak dan cocok untuk dijadikan sumber pembelajaran di kelas, dengan dijadikannya situs ini sebagai bahan materi pembelajaran di kelas dapat mengetahui betapa susahnya orang di zaman dahulu memperoleh kemerdekaan, serta dapat mengetahui nilai kesatuan atau kerjasama untuk meraih kemerdekaan dan mengusir penjajah (Y dan DS, 10/09/2010).
Sedangkan ketika ditanya mengenai contoh nilai-nilai sejarah tersebut keduanya menjawab sebagaimana berikut:
”dapat menjadi contoh meraih kemerdekaan dari kebodohan dan dapat menghargai nilai-nilai sejarah yang ada serta dapat menghargai nilai-nilai sejarah yang ada. Nilai-nilai sejarah tersebut masih cocok dan relevan untuk dijadikan pelajaran sejarah pada masa sekarang yang sudah memasuki jaman modern. Nilai-nilai sejarah yang berbasi religi dan budaya tersebut harus terus dipelihara untuk menjadikan kita lebih baik dengan contoh di kehidupan masa lalu. Nilai tersebut dipelihara dan dijaga untuk menjadikan hidup kita jadi lebih baik lagi atau sebagai wahana dan media pembelajaran (DS dan YNR 07/09/2010).
Mengenai kesenian lain, ada pula yang teridentifikasi kesenian lama (dulu) yang belum berubah, kecuali mungkin kemasannya. Kesenian-kesenian yang belum berubah kecuali kemasannya tersebut berdasarkan pengamatan peneliti dan studi literatur antara lain:
Tabel. 1. Aspek Pembelajaran Sejarah berbasis Budaya
No. Aspek Budaya Keterangan
1. Seni Debus surosowan Kental dengan ketangkasan, patriotik, keberanian dan nilai religi, tapi lebih mengedepankan kekebalan dan magic performance
2. Seni Debus pusaka paku Banten Kental dengan ketangkasan dan kekebalan seharusnya dikemas dalam bentuk seni ketanggasan yang bernuansa religi
3. Seni rudat Ada aspek bunyui-bunyian
4. Seni Terbang Gede Aspek bunyi-bunyian
5. Seni Patingtung Ada aspek bunyian dan suara
7. Seni Saman Ada aspek pujian terhadap Nabi
8. Seni Angklung buhun (Baduy) Ada aspek bunyi-bunyian dari bambu yang dipukul
9. Seni Beluk Ada aspek suara yang dinyanyikan
10. Seni Wawacan Syekh Pembacaan syair barzanzi berupa pujian terhadap Nabi
11. Seni Kasidahan Ada bunyi-bunyian
12. Seni Marhaban Pembacaan syair barzanzi
13. Seni Dzikir Mulud Puji-pujian terhadap Nabi
14. Seni Terbang Genjring Ada aspek bunyi-bunyian
15. Seni Bendrong lesung Ada aspek benda (lesung) yang dibunyikan
16. Seni Gacle Ada seni atraksi dan kata-kata
17. Seni Buka pintu (marhaban) Ada aspek puji-pujian terhadap Nabi

Lanjutan Tabel 2.
18. Seni Tari wewe/genderuwo Ada atraksi dan lagu-lagu
19. Seni Adu bedug/rampak bedug Seni pertunjukan dengan memukul bedug rame-rame dengan nada dan irama tertentu
Sumber: Buku Profil Seni Budaya Banten, 2003.
Gambar 3. Kesenian Rampak Beduk dan Bendrong Lesung

Sumber: www.google.com. Serang:10/9/2012
Untuk menganalisis dan memberikan validasi terhadap data-data hasil Implementasi Pembelajaran sejarah yang berbasis religi dan Budaya tersebut kepada dua ahli yang menyangkut sejarah Banten Lama. Wawancara kepada Bapak Dr. Moh. Ali Fadilah kepala Balai Penelitian dan Pengembangan Daerah Provinsi Banten, wawancara dilakukan di ruang kerjanya pada hari Selasa, 12 Oktober 2010, pukul 15.30 sampai dengan 17.00 WIB. Menurut Bapak Dr. Moh. Ali Fadilah tentang kondisi kehidupan masyarakat Banten khususnya generasi mudanya ditinjau dari aspek kehidupan religi dan budayanya adalah bahwa:
”….generasi muda mereka bangga sebagai orang Banten dan selain itu mereka juga identitas diri sebagai orang Banten yang memiliki sejarah yang begitu gemilang. Identitas itu senantiasa berinteraksi dan berkembang setiap saat (Wawancara dengan Bapak AF, 12/09/2010).
Ketika disinggung bagaimana upaya masyarakat Banten dalam mempertahankan nilai-nilai religiusitas masyarakatnya yang sudah terkenal sejak lama menurut Dr. Moh. Ali Fadilah menjelaskan sebagaimana berikut.
”…yaitu melalui lembaga keagamaan seperti pesantren yang dibangun pada masa kolonial awal di Banten, pesantren ini terutama di desa-desa yang terdapat kiayi yang kharismatis, bahkan sekarang pesantren yang modern banyak didirikan di kota-kota dengan sistem yang modern. Di Banten ini, disebut orang sebagai daerah ulamanya, sedangkan beberapa kabupatennya disebut sebagai kota santri seperti di Kabupaten Pandeglang” (Wawancara dengan AF, 12/09/2010).
Sedangkan nilai-nilai religi dan budaya yang dapat digali dari khazanah kebudayaan Banten masa lalu, berdasarkan hasil wawancara yang peneliti lakukan masih dengan bapak Dr. Ali Fadilah, M.A., kepala Balitbangda Bapeda Provinsi Banten ketika ditanyakan mengenai upaya masyarakat Banten dalam memfilter budaya asing yaitu beliau menjelaskan sebagaimana berikut.
”…..melalui berbagai kegiatan keagamaan, di antaranya dengan membaca ritual yasinan setiap malam jum’at dan pada hari-hari tertentu seperti tanggal 12 Rabiul Awal dengan adanya upacara panjang mulud, dengan adanya ritual panjang mulud ini maka silaturahmi antar desa dan antar kecamatan dapat terjalin, peringatan hari 1 Muharram dan juga ”nuzulul qur’an” itu kesemuanya merupakan identitas Islam yang ada di masyarakat Banten” (Wawancara dengan Bapak AF, 12/09/2010).
Berkaitan dengan nilai-nilai religi dan budaya yang esensial adalah sebagaimana beikut.
”……kebiasaan membaca al-qur’an, kebiasaan ziarah kubur untuk mengingat akan mati, kebiasaan berdo’a, rasa hormat terhadap guru-guru, kiayi, alim – ulama cukup tinggi, solidaritas sosial, agama, dan komunitas mereka” (AF, 12/09/2010).
Untuk lebih jelasnya nilai-nilai religi yang masih ada dan dilestarikan, dijalankan oleh masyarakat Banten antara lain:
Nuansa Religius di Masyarakat Banten dengan menampilkan:
(a) Ritual yasinan setiap malam jum’at
(b) Upacara panjang mulud pada setiap tanggal 12 Rabiul Awal.
(c) Peringatan tahun baru Islam setiap 1 Muharram.
(d) Peringatan Nujulul Qur’an di mesjid-mesjid dan Musolla serta pemerintahan.
(e) Membaca al-qur’an.
(f) Ziarah kubur untuk mengingat akan mati
(g) Kebiasaan berdo’a.
Sedangkan nuansa humanis atau manusia dapat ditampilkan sebagai bagian kultur Banten yang penuh rasa solidaritas antara lain:
(a) Rasa hormat terhadap guru-guru
(b) Rasa hormat terhadap kiayi dan ustad.
(c) Rasa hormat terhadap yang lebih tua
(d) Rasa hormat terhadap orang tua
(e) Hubungan yang erat antara ulama dan umaro
(f) Solidaritas sosial yang tinggi
(g) Rasa keberagamaan yang tinggi
Sedangkan dilihat dari nilai-nilai budaya yang hendaknya dijaga untuk kemudian diwariskan kepada generasi muda Banten adalah:
”…yang pertama ke dwi bahasaan, dalam hal ini (bahasa Sunda dan Jawa Banten) ke dwi-bahasaan in merupakan pengaruh dari dua kesultanan Islam, yaitu Demak Bintoro yang mempengaruhi bahasa Jawa dan Cirebon, sedangkan bahasa Sunda yaitu dari kerajaan Hindu Pakuan Padjadjaran, yang kedua yaitu aspek kesenian, yang merupakan asli Banten yang dapat pengaruh dari agama Islam, Calung renteng Cibaliung, angklung buhun di daerah Banten Selatan (Baduy), dogdog lojor dari Cisungsang Banten Selatan juga, debus, dzikir Saman, dan juga beluk (Wawancara dengan Bapak AF, 12/09/2010).
Gambar 4. Orang Baduy memainkan Angklung Buhun

Sumber: www.google.com, Serang. 10/9/2012
Masih menurut Bapak Dr. Ali Fadilah, M.A. bahwa nilai-nilai budaya yang hendaknya dijaga untuk kemudian diwariskan kepada generasi muda Banten bisa juga melalui:
”…..Melalui lembaga pendidikan formal selain keluarga nilai-nilai religi dan budaya ini di wariskan dalam bentuk Silabus muatan lokal yaitu mata ajar ”kebantenan”, yang di dalamnya menyangkut ritual keagamaan, kepemimpinan, adat istiadat, kesenian dan lain-lain, sesungguhnya di STKIP Setiabudhi telah di Jurusan Pendidikan Sejarahnya di mana saya mengajar di sana sudah mulai ada muatan lokal ”Kebantenan” ini, sementara di Kabupaten Serang yang saya tahu muloknya Bahasa Jawa Serang akan tetapi belum terorganisir dan terstruktur dengan baik, di Banten Selatan bahkan masih menggunakan bahasa Sunda/daerah dengan menggunakan buku-buku ragam budaya, semua mualatan lokal tapi dapat disispkan pada mata pelajaran yang ada irisannya misalnya, pelajaran sejarah, bahasa, agama, atau bahkan menjadi mata pelajaran tersendiri (Wawancara dengan Bapak AF, 12/09/2010).
Berdasarkan hasil wawancara yang peneliti lakukan mengenai nilai-nilai religi tersebut pada akhirnya harus di aktualisasikan dalam kehidupan sehari-hari siswa atau di sekolah dan masyarakat menurut hasil wawancara dengan Dr. Ali Fadilah, MA., dijelaskan sebagaimana berikut:
(1) Melalui program pemerintah yang harus peduli anak sekolah dengan belajar di luar sekolah untuk memperkenalkan nilai-nilai budaya.
(2) Melalui out door class system seperti kegiatan Karyawisata sejak mulai Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi, situs yang dikunjungi bisa situs Banten Girang, Banten Lama, tempat Ziarah Syekh Nawawi Al-Bantani, Syekh Asnawi di Caringin Labuan.
(3) Memperkenalkan bangunan-bangunan peninggalan kolonial di Kota Serang dan Pandeglang siswa dan siswi dibawa ke lokasi, bisa juga dengan mengunjungi desa adat, daerah ulayat seperti daerah Baduy sebagai wujud apresiasi terhadap keragaman khazanah budaya Banten.
(4) Membiasakannya dalam proses pembelajaran di kelas dapat melalui tugas-tugas tertentu seperti; membuat makalah, bahan ajar, media pembelajaran, gambar foto pahlawan atau pejuang dari Banten, film-film dokumenter tentang kesultanan Banten, film perjuangan masaa VOC atau perjuangan melawan penajajah Belanda dan Jepang yang diperankan oleh siswa dan siswa SMP dan SMA itu sendiri.
Pembahasan Hasil Penelitian
Banten merupakan provinsi yang masyarakatnya terkenal religius. Namun di sisi lain, tak jarang kita temui berbagai paham sinkretis yang mewarnai tingkah laku masyarakat Banten. Salah satu penyebabnya adalah karena masyarakat Banten tidak mudah meninggalkan kebiasaan-kebiasaan nenek moyang mereka (baca: Hindu-Budha). Tingkah laku sinkretis yang diwarisi dari generasi dahulu ke generasi berikutnya ini bahkan telah menginternalisasi dalam kehidupan sehari-hari. Tidak hanya masyarakat Banten tradisional yang memadukan unsur-unsur kepercayaan lama dengan unsur-unsur kepercayaan baru. Masyarakat kota yang mengenyam pendidikan Barat rasional sekalipun masih ada yang percaya pada hal-hal gaib, hal ini sesuai dengan pendapat dari Frazer (1932) bahwa manusia memecahkan beberapa persoalannya hidupnya selalu dengan akal dan system pengetahuan yang dimilikinya. Akan tetapi, kemampuan akal dan sistem pengetahuan terbatas maka manusia pun menggunakan magis atau ilmu ghaib, dalam pandangan Frazer semua tindakan manusia untuk mencapai maksud melalui kekuatan-kekuatan yang ada di alam, serta seluruh kompleks yang ada di belakangnya.
Budaya Banten akan menjadi terintegrasi ke dalam struktur-struktur sebagaimana yang dikemukakan oleh Anthony Giddens (1984) dalam bukunya yang terkenal ”The Constitution of Society”, impersonal maupun kekuasaan, yang dikendalikan oleh segelintir elit atau para profesional lintas-budaya dibawah kendali pemilik modal (corporate) yang menjalankan budaya global, di sisi lain yang disebut suatu bangsa atau masyarakat termasuk masyarakat Banten dan Indonesia hanya eksis dalam tataran ide, gagasan, dan pemikiran, menjadi masyarakat yang ’semu’, masyarakat yang hanya ada dalam bayang-bayang atau pikiran seseorang karena satu sama lain sesungguhnya tidak saling mengenal, itulah masyarakat yang ada hanya dalam ’bayangan’ sebagaimana disinyalir oleh Benedict Anderson (2001) dalam bukunya: ”Imagined Community”, (komunitas-komunitas yang terbayang), mereka hanya diperkenalkan oleh derasnya informasi melalui media cetak dan elektronik yang seakan-akan mereka dekat seperti saudara padahal jauh dan tidak pernah ketemu satu sama lain dan rapuh dari ikatan solidaritas sosial yang sesungghnya satu jiwa (soul) sebagaimana yang disinyalir Ericsson dalam pengertian nasionalisme awal sebelum mengenal industri.
Banten, seperti kebudayaan daerah lain bernasib sama; disatukan dalam kesatuan budaya global dalam homogenisasi gaya hidup yang populer (budaya pop), identitas dan pandangan hidup. Bahkan homogenisasi budaya ini dibuat menjadi suatu keharusan sejarah, dan semua orang dibuat untuk merasa betah hidup di dalamnya, makanan cepat saji dengan minuman coca-colanya, menonton teater, serta pakaian yang serba minim, lagu-lagu yang serba ’indie’, belanja di supermarkat atau mall, pembayaran dengan memakai kartu kredit tinggal gesek, semua merupakan produk global, begitulah potret anak muda di Indonesia tak terkecuali di Banten.
Budaya global berjalan secara perlahan namun pasti untuk memaksa budaya lokal menyerah (the losser) dalam pandangan Paul Kennedy (1995) kita hanya akan menjadi bangsa pecundang karena tidak siap berkompetisi. Situasi ini akan mengakibatkan budaya lokal mengalami kekosongan identitas, kekosongan nilai, di mana budaya lokal akan ditinggalkan, ini dapat terlihat dari semakin tingginya rasa individualisme – yang sebenarnya juga pengaruh dari modernitas. Salah satu bentuk nyata dari globalisasi di Banten adalah berkembangnya apa yang disebut sebagai budaya populer (populer culture) yang tidak lain merupakan wujud dari westernisasi.
Dalam paparan budaya global di atas dapat disimpulkan bahwa budaya global tidak pernah netral. Budaya global mendorong konsumerisme melalui iming-iming kepemilikan dan gaya hidup mewah. Itulah jantung utama dari konsumerisme yang sesungguhnya. Melalui itu secara perlahan terbentuk suatu masyarakat yang memburu kebutuhan hidupnya demi status dan gaya hidup. Budaya global disemai dalam globalisasi, saling kait mengkait menciptakan gaya hidup konsumerisme di masyarakat yang mampu melumpuhkan kekuatan kultural dan sosial suatu bangsa, khususnya di Banten. Budaya global membawa sebuah ambivalen yang tidak sederhana, mereka mempertentangkan dua kekuatan, yakni kekuatan lokal dan kekuatan modal (kapitalisme). Kekuatan modal adalah merupakan gerakan homogenisasi, menciptakan budaya dan masyarakat dunia yang lebih homogen dalam rangka menciptakan pasar produk-produk kapitalisme dunia (Taufik ER, 2000:70).
Adapun kekuatan lokal adalah kelompok yang bertujuan untuk menghidupkan atau menumbuhkan kembali budaya dan nilai-nilai lokal. Munculnya gerakan pecinta local wisdom ini merupakan wujud resistensi dan mekanisme mempertahakan diri (oposisi Binner) terhadap homogenitas masyarakat dunia, sebagaimana yang disinyalir oleh Edwar Said (1978) dalam bukunya yang monumental ”Orientalisme”, jadi menurut Said bahwa setelah bangsa-bangsa di Asia dan Afrika merdeka dari penjajahan bangsa Barat mereka ternyata belum merdeka dari segi keilmuan, karena mereka bangsa yang baru merdeka ini masih harus belajar dari negeri Barat yang telah menjajahnya, padahal di Timur sendiri sesungguhnya terdapat ajaran-ajaran besar dari para filosofis kenamaan pada jamannya baik dari Islam maupun persia, dan India dengan Hindu-Budhanya atau konfusianisme di Cina.
Kebudayaan Banten dapat dikatakan sebagai integrasi dari sekian banyak komunitas yang demikian majemuk yang kemudian membentuk suatu kebudayaan kosmopolit hal ini sejalan dengan teori dari R. Linton (1984) mengenai akulturasi budaya. Menurutnya di dunia ini hampir tidak ada satu faktor tertentu yang mempengaruhi perubahan sosial dan budaya. Banyak komunitas ”memberi kontribusi” pada berkembangnya kebudayaan Banten. Untuk membuktikan hal itu, peneliti akan melihat dari dua unsur budaya (1) Budaya fisik material dan (2) Seni pertunjukkan masa-masa tertentu di Banten.
D. Penutup
Implementasi pembelajaran sejarah yang berbasis nilai-nilai religi yang merupakan suatu kajian transformatif nilai-nilai religi dan budaya dalam pendidikan sejarah di Sekolah Menengah Atas, yaitu dengan cara siswa dan siswi yang belajar tentang materi sejarah yang berkaitan dengan sejarah lokal melalukan studi dan observasi langsung ke situs nama benda cagar budaya Banten itu berada, dengan cara observasi langsung ke situs cagar budaya yang ada di sekitar lingkungan siswa atau bisa juga dengan cara memgkaitkan materi pelajaran yang tertera di buku atau di kurikulum dengan konteks sekarang atau dengan pemberian tugas menyusun makalah, sebelumnya mereka diminta melakukan observasi ke tempat-tempat tertentu. Untuk menuju kegiatan observasi dan studi langung ini dilakukan dengan empat tahap, yaitu (1) Tahap orientasi di mana guru memberikan arahan kepada siswa tentang apa saja yang mereka harus lakukan di lokasi situs itu berada, (2) Tahap perumusan masalah dan pemilihan materi dan bahan ajar dan sumber pembelajaran, pembuatan instrumen pengumpulan data termasuk di dalamnya pemilihan tema-tema yang harus dicari dan di gali oleh siswa di lapangan, (3) Tahap pelaksanaan, pada tahap ini guru sebagai pembimbing dan siswa sebegai pebelajar terjun langsung ke lapangan melakukan observasi terhadap benda-benda yang terdapat di situs benda cagar budaya Banten tersebut, dan terakhir (4) Tahap penyusunan laporan, pada tahap ini siswa diminta untuk melakukan menyusun hasil kegiatan di lapangan dalam bentuk makalah, yang terdiri atas Pendahuluan, isi dan kesimpulan. Dengan dibawa langsung ke lapangan maka siswa dapat menghargai dan memelihara budaya lokalnya sebagai bagian dari budaya nasional.
Peranan pembelajaran sejarah dengan memanfaatkan nilai-nilai Religi di Kawasan Banten Lama serta aktualisasinya dalam kehidupan sehari-hari Siswa di sekolah bermacam-macam. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti di lapangan untuk sekolah SMA Negeri 2 Kota Serang aktualisasi nilai-nilai religi dalam kehidupan sehari-hari siswa yaitu dengan diadakannya pembiasaan dzikir asmaul husna dan tausiah dalam seminggu dua kali yaitu hari Rabu dan Jum’at di halaman sekolah sebelum masuk kelas selama 45 menit. Disisipkannya materi Imtak dalam semua materi pelajaran tidak hanya pelajaran agama. Masih berkaitan dengan dampak atau peranan aktualisasi nilai-nilai budayanya dalam bentuk pemahaman dan pengertian kepada siswa akan pentingnya pelestarian situs cagar budaya, mempelajari, memahami dan mengembangkan serta mewariskannya kepada generasi yang akan datang.
Daftar Pustaka

Anderson, B. (2001). Imagined Community. Yogyakarta: Penerbit Insist bekerjasama dengan Pustaka Pelajar.

Creswell, John W. (1998). Qualitatif Inquiry and Research Design Choosing

Frazer, J.G. (1932). The Magic Art and Evolution of King. Vol 2. London: Routledge & Kegan Paul.

Giddens, A. (1984).Constitution of Society. New York Itacha.Sage Publication.

Guba, E.G. & Lincoln, Y. S., (1985). Naturalistic Inquiry. California, Beverly Hills: Sage Publications.

Kahmad, D. (2000). Sosiologi Agama. Bandung. PT. Remaja Rosdakarya.

Kennedy, P. (1995). Menyiapkan Diri Menghadapi Abad Ke-21. Diterjemahkan oleh Maimoen S. Jakarta: yayasan Obor Indonesia.

Linton, R. (1984). Antropologi: Suatu Penyelidikan Manusia. Diterjemahkan oleh Firmansyah. Bandung: Jemars.

Madjid, N.(1992). Islam Doktrin dan Peradaban Jakarta : Penerbit Yayasan Wakaf Paramadina.

Robinson, J.H. (1912). The New History. New York: Free Press.

Said, Edward W. (1978). Orientalism: Western Representations of the Orients, London: Routledge & Kegan Paul.

Supriatna, E. (2012). Implementasi pembelajaran sejarah Berbasis Religi dan Budaya di Kawasan Banten Lama, Bandung: Disertasi Sekolah pasca Sarjana UPI: tidak Diterbitkan.

Spencer, H. (1965). The Man versus the State. Caldwell, Idaho: Caxton.

Taufik ER, & Ahmad I. (2010). Denyut Budaya Banten. Serang: Leppemas STIE Banten.

Tim Penyusuan Subdin Kebudayaan, (2003). Profil seni Budaya Banten. Serang: Dinas Pendidikan Provinsi Banten.

Toffler, A. (1970). Future Shock. London: Hazel Watson & Viney Ltd. Aylesburry, Buck.

Tylor, E.B. (1865). Primitive Culture. New York: Happer Torchbooks.

Yin Robert, K. (1996). Case Study Research, Design and Methods. Beverly-hills: Sage Publication.

Sumber dari Makalah dan Wawancara :

Tihami, M.A. (2004). Khazanah Budaya Banten. Serang: Makalah disampaikan pada Seminar Sejarah dan Kebudayaan Banten, Pusat Kajian Sejarah dan Budaya STAIN “SMHB” Serang, 1-Juli-2004.
Wawancara dengan Bapak Dr. Ali Fadilah bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Bapak Drs. Deni Arif Hidayat, M.Pd. bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Ibu Negsih Husaeni, S.Pd. bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Ibu Siti Khodijah, S.Pd. bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Bapak Yudi Yuriansyah, S.Pd., bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Bapak Sutrisne Harmedi, S.Pd., bulan Oktober 2009
Wawancara dengan Siswa dan Siswa SMAN 1, 2 dan 3 Kota Serang yaitu: Maya Nurkholida, Qhistiya Sukma Nazhira, Rinaldi, Devy Solihati, Yuniar, Dian Nur Azizah, Tatu Kholisoh, pada bulan November 2009.
Sumber Internet:
Gambar-gambar (2012) [On line] tersedia di : www.google.com diunduh 10 September 2012.

Pendidikan

Artikel pembelajaran sejarah PBLnew

Politik

artikel acheter cialis en ligne untuk buku gubernur

Politik

buy viagra

BUKU TEKS SEBAGAI SUMBER PEMBELAJARAN SEJARAH UNTUK MENUMBUHKAN BERFIKIR KRITIS DAN INTEGRATIF SISWA DI SMA

ABSTRAK

Dalam proses pembelajaran sumber belajar sebagai salah satu komponen yang cukup penting dalam menentukan hasil pembelajaran, apalagi berkaitan dengan pembelajaran, apa lagi selama ini pengalaman menunjukkan bahwa para guru yang mengajar di sekolah masih banyak yang mengandalkan buku sebagai rujukan utama dalam proses mengajarnya. Hal ini bukanlah salah akan tetapi menjadikan buku teks sebagai satu-satunya buku rujukan akan mengakibatkan kretaifitas guru dan siswa menjadi kurang berkembang. Hal ini terjadi pula dalam mata pelajaran sejarah di Sekolah Menengah Atas, pelajaran sejarah di SMA yang objek studinya kebanyakan berkaitan dengan fakta-fakta dan peristiwa masa lalu, di mana daya ingat seseorang itu terbatas maka buku menjadi hal yang sangat diandalkan untuk mengingat kembali memory guru terhadap materi yang akan diajarkannya ke siswa. Begitu pula dengan siswa yang sering diberikan tugas-tugas oleh guru mata pelajarannya acapkali menjadikan buku teks sejarah dan atau mata pelajaran yang lain, mayoritas mereka menjadikan buku teks sebagai sumber belajar dan sumber atau bahan untuk mengerjakan tugas-tugas mata pelajarannya.

Kata Kunci: Buku Teks Sejarah, Berfikir Kritif, Integratif dan Pembelajaran Sejarah

1.1. Latar Belakang

Kaitan dengan pembelajaran sejarah terutama di SMA hal ini sangat penting untuk diajarkan kepada siswa, termasuk ke dalam ini adalah penulisan buku teks sejarah lokal selain sejarah nasional yang menjadi kebijakan pemerintah, dari pelajaran sejarah di sekolah siswa dan siswi diberikan bekal tentang perjalanan sejarah bangsanya dari masa purba hinga jaman reformasi sekarang ini. Dengan adanya wawasan sejarah dimaksud diharapkan dalam diri siswa tertanam rasa bangga dan cinta terhadap tanah airnya, termasuk timbul juga kesadaran sejarah masa lalu bangsa, oh ternyata bangsa yang menjadi seperti sekarang ini melalui perjalanan panjang dan berliku. Mengacu pada pendapat Garvey & Mary Krug dalam bukunya Models Of History Teaching in The Secondary School menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan belajar sejarah (Studying History) ialah: (1) Memperoleh pengetahuan fakta-fakta sejarah; (2) Memperoleh pemahaman atau apresiasi peristiwa-peristiwa atau periode-periode atau orang-orang dari masa lalu; (3) mendapatkan kemampuan mengevaluasi dan mengkritik karya-karya sejarah; dan (5) Belajar bagaimana menulis sejarah (1977:2). Selain itu menurut Garvey dan Krug dalam Sjamsudin, (2007:202-204), terdapat tiga keterampilan intelektual yang harus dimiliki oleh siswa yang sesuai dan relevan untuk siswa yang belajar sejarah yaitu: (1) Perhatian terhadap waktu (lampau) dan mengunakannya untuk mengidentifikasi dan menganalisis perubahan dan perkembangan. (2) Imajinasi gambar (pictorial) dan empati yang kuat. (3) Proses berfikir empatetik yaitu menenmpatkan diri sendiri secara imajinatif dalam suatu situasi dari seorang tokoh atau peristiwa sejarah. Untuk itu siswa sejarah harus melihat masa lalu secara keseluruhan, meskipun yang dipelajarinya hanya bagian-bagian saja. Jumlah evidensi yang tertinggal terbatas sekali, tetapi sejarawan harus mengkaji daris egala sumber yang tersisa dari setiap aspek yang relevan (Garvey & Krug:1977 dalam Sjamsudin, 2007:203-204).
Salah satu aspek penting juga dalam memanfaatkan buku teks sejarah di sekolah yang acapkali diabaikan adalah kiat siswa membaca secara kritis. Dengan belajar sejarah siswa mendapatkan kemampuan untuk mengevaluasi dan mengkritik karya-karya sejarah. Diketahui bahwa sebagian besar materi bacaan untuk SMP (juga SMA) berdasarkan sumber kedua. Penulis-penulis buku teks jarang menggunakan sumber-sumber pertama seperti yang dilakukan oleh sejarawan professional. Namun dalam “belajar” mengkritik karya orang lain, ada dua macam cara yang dapat dilakukan oleh siswa: membandingkan karya yang satu dengan karya orang lain mengenai topic yang sama, atau memeriksa logika internal dari buku itu untuk melihat apakah argumentasinya rasional atau inferensi-inferensinya masuk akal dilihat dari sudut pandang evidensi yang dikutif (Garvey & Krug: 1977, Agus M. & Restu G, 2007, Sjamsudin, 2007:204).
Pendapat lain tentang membaca buku teks pelajaran sejarah dikemukakan juga oleh Nana Supriatna (2007:173) menurutnya terkait erat dengan strategi bertanya. Setiap strategi embaca dapat diikuti dengan strategi bertanya dengan tujuan untuk meningkatkan keterampilan memperoleh, mengolah dan memproduksi informasi. Membaca buku teks pelajaran sejarah secara kritis sangat penting erat kaitannya dengan tujuan pemahaman, melihat perspektif ideology penulis, dan bahkan mendekontruksi teks dan membaca buku teks untuk melihat kredibilitas isi teks. Pendekatan ini dapat digunakan oleh guru dan siswa dalam proses pembelajaran. Apabila dikembangkan dengan baik, dapaty meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah, sehingga pembelajaran jadi lebih menarik dan mendorong siswa menjadi pembelajara yang mandiri, memiliki keterampilan dalam mengolah, menganalisis informasi, menarik kesimpulan dan memproduksi pengetahuan baru dari teks yang dibacanya.
Buku teks sejarah, menurut Nana (2007:173) antara lain berbentuk buku pelajaran yang beredar di sekolah-sekolah, merupakan sumber utama yang selama ini digunakan oleh guru-guru sejarah untuk mengembangkan proses pembelajaran di kelas. Di samping itu keterampilan membaca buku teks merupakan aspek yang penting dalam memperoleh informasi dari teks bacaan. Keterampilan tersebut harus dapat dikembangkan dalam proses pembelajaran di kelas. Ketika guru sejarah menganjurkan para siswanya untuk memperoleh informasi tertentu dari buku teks yang dibacanya, maka mereka harus dibekali terlebih dahulu keterampilan untuk memperoleh informasi tersebut.
Dalam hal keterampilan yang diperlukan dalam memanfaatkan buku teks sebagai sumber pembelajaran Garvey dan Krug (1977) menawarkan lima jenis keterampilan yang terkait dengan memperoleh informasi dari buku teks sebagai berikut:
Pertama, keterampilan merujuk (reference skill), yang terkait dengan keterampilan menemukan informasi melalui daftar isi, bab, sub-bab, indeks, dan lain-lain.
Kedua, keterampilan pemahaman (comprehension skill), di mana siswa perlu dibekali dengan keterampilan untuk memahami isi buku teks, teks tertulis, kata dan prase, hubungan antar gagasan, diagram, peta, dan lain-lain. Keterampilan tersebut dapat meningkatkan pemahaman.
Ketiga, keterampilan menganalisis dan mengkritisi (analytical and critical skill). Keterampilan ini terkait dengan keterampilan bertanya, dan karenanya para siswa perlu dibekali keterampilan membaca dan bertanya untuk melihat aspek atau masalah tertentu. Dalam hal ini guru perlu membekali siswa dengan keterampilan secara intelegensi dan mental untuk melakukan kategorisasi isi bacaan serta melakukan kritik terhadap isi bacaan.
Keempat, keterampilan mengembangkan imajinasi (imaginative skill). Keterampilan yang sangat erat kaitannya dengan pelajaran sejarah ini harus dikembangkan dalam proses pembelajaran di kelas. Buku teks sejarah yang baik dapat dipilih oleh guru untuk meningkatkan keterampilan imajinasi siswa yang terkait dengan peristiwa sejarah, tokoh sejarah, serta aspek-aspek lain seperti lokasi peristiwa, jaman, peralatan yang digunakan, dan lain-lain.
Kelima, Keterampilan membuat catatan (note-making skill). Keterampilan ini tidak hanya terkait dengan kemampuan siswa dalam merangkum, mencatat, dan meringkas isi bacaan melainkan juga memproduksi pengetahuan sejarah oleh siswa melalui proses membaca dan merangkum isi bacaan.
Agar membaca buku teks tersebut memberikan pengetahuan dan keterampilan, danumemberdayakan siswa dan memperoleh informasi dan mengolah informasi, maka guru sejarah perlu mengembangkan berbagai keterampilan dalam membaca buku teks sejarah. Membaca buku teks untuk memperoleh pemahaman dapat dimulai dari bertanya, pertanyaan dapat dilakukan dengan model Taxonomi Bloom dimulai dari level rendah yaitu pengetahuan sampai level tinggi yaitu evaluasi. Pertanyaan juga bisa dilakukan model Habermas yaitu jenis pertanyaan yang teknis, praktis, dan emansipatoris (Nana, 2007:176-177).
Buku teks atau ada juga yang menyebut sebagai buku ajar dapat diartikan buku ajar yang menjadi pegangan utama dalam proses pembelajaran (learning) dan pengajaran (teaching) yang digunakan oleh para siswa di sekolah. Penyusunan buku ini dimaksudkan untuk mempermudah proses pengajaran dan atau pembelajaran, maka buku teks disusun dan ditulis sesuai dengan perkembangan siswa yang bersangkutan, selain itu buku teks juga di tulis oleh para pakar yang ahli dalam disiplin ilmunya untuk membantu mempermudah proses pengajaran dan pembelajaran bagi siswa. Termasuk ke dalam buku teks ialah buku “pegangan guru” yang khusus ditulis sebagai pedoman guru yang kedalaman dan keluasaan substansinya lebih daripada buku teks yang diperuntukkan bagi siswa-siswanya; di dalamnya memuat tugas-tugas terstruktur dan non terstruktur, latihan-latihan yang akan diberikan kepada siswa-siswa, sampai kepada system evaluasi yang akan dilakukan oleh guru (Helius S, 2007: 195-197; Agus M, & Restu G.).
Untuk menyusun buku teks tidaklah mudah selain seseorang yang akan menyusun buku teks tersebut harus ahli dalam disiplin ilmunya dia juga harus memiliki kemampuan atau keterampilan menulis, dan juga secara gramatikal harus menguasai dalam kaidah bahasa yang memadai. Idealnya para guru termasuk guru sejarah menyusun sendiri buku teks karena ia yang tahu betul apa yang akan diperlukan oleh siswa-siswanya dari kurikulum yang berlaku saat itu. Akan tetapi dalam kenyataanya buku teks banyak yang ditulis oleh Tim, bahkan di tulis oleh orang lain, dan biasanya duduk terlibat penyusunan yang berkaitan dengan konten adalah sejarawan (Sjamsudin, 2007:196 dalam Agus & Restu).
Betapa pentingnya buku teks pelajaran sejarah ini karena buku teks merupakan sumber tertulis sampai saat ini sumber tertulis jauh lebih dapat dipercaya daripada sumber lisan. Meskipun banyak orang mengakui bahwa sumber lisan bermanfaat, terutama untuk mengisi celah sejarah dalam hal bahan tertulis tidak ada, mereka berpendapat bahwa sumber lisan harus diperiksa lebih kritis lagi dari sisi metodologi. Pendekatan konvensional pada historiografi sering membedakan validitas sumber tertulis dari sumber lisan (Purwanto, 2008:29).
Menurut Helius Sjamsudin (2007:196) ada lima faktor yang perlu mendapat perhatian khusus dalam penulisan buku teks sejarah:
Pertama, Substansi faktualnya harus benar-benar dapat dipertanggungjawabkan secara akademis (ilmiah). Penulisannya npaling ideal menggunakan sumber-sumber pertama (primary sources) atau paling tidak sumber-sumber kedua (secondary sources). Sekarang sudah banyak tesis atau disertasi yang fokusnya sejarah-sejarah lokal yang dapat dijadikan sumber rujukan.
Kedua, Penafsiran atau penjelasan selain harus logis dan sistematis yang secara akademis harus pula dapat dipertanggungjawabkan juga perlu memperhatikan visi atau kebijakan pendidikan atau politik yang berlaku secara nasional.
Ketiga, penyajian dan retorikanya (narasi) harus sesuai dengan jenjang usia peserta didik menurut teori psikologi perkembangan yang umum dikenal.
Keempat, pengenalan konsep-konsep sejarah (Indonesia dan dunia) perlu menggunakan pendekatan “Spiral” mulai dari konsep-konsep sederhana dan kongkret di SD, sampai pada konsep-konsep yang kompleks dan abstrak di SMP dan SMA.
Kelima, kelengkapan ilustrasi, gambar, foto peta-peta sejarah dalam setting dan lay out yang informative dan atraktif (Helius Sjamsudin, 2007:197).
Di sisi lain Hasan, (2012:126) mengemukakan betapa pentingnya sumber buku teks ini termasuk juga perlu dipertimbangkan dalam kurikulumnya yaitu materi sejarah lokal. Dengan mempelajari sejarah lokal siswa dilatih untuk mengembangkan wawasan, pemahaman, dan keterampilan sejarah. Mereka dapat berhubungan langsung dengan sumber asli dan mengkaji sumber asli dalam suatu proses penelitian sejarah. Akan tetapi menurut Hasan (2012:126) permasalahan besar yang dihadapi dalam mengembangkan materi sejarah lokal dalam kurikulum pendidikan sejarah adalah ketersediaan sumber termasuk di dalamnya buku teks pelajaran sejarah. Pendidikan sejarah, sebagaimana pendidikan disiplin ilmu lainnya tidak mungkin dapat dilaksanakan dengan baik tanpa didukung oleh sumber (buku teks) yang memadai. Untuk menkaji lebih jauh pernaan buku teks pelajaran sejarah di SMA sebagai sumber belajar berdasarkan tema integrative, maka peneliti bermaksud meneliti.

1.2. Fungsi dan Tujuan Pembelajaran Sejarah

Sejarah sebagai suatu kajian, sejarah tidak pernah statis. Menurut Topolski, ada tiga pengertian dasar: (1) Sejarah sebagai peristiwa-peristiwa masa lalu (past events, res gestae); (2) sejarah sebagai pelaksanaan riset yang dilakukan oleh seorang sejarawan; (3) Sejarah sebagai suatu hasil dari pelaksanaan riset semacam itu. Contoh seperangkat pernyataan-pernyataan tentang peristiwa-peristiwa masa lalu (narrative about past events) juga disebut historiografi. Istilah sejarah di Indonesia, dalam historiografi tradisional Nusantara, kita kenal dengan sejumlah istilah seperti babad, serat, sajarah, cerita, wawacan, hikayat, tutur, silsilah, riwayat, tarikh, tambo, kidung (Soedjatmoko, 1965 dalam Helius Sjamsuddin, 2007).
Sejarah sebagai ilmu sudah memenuhi persyaratan-persyaratan umum tentang pengetahuan: Pengetahuan yang dicapai secara metodis dan berhubungan-berhubungan secara sistematis, Maliputi sekelompok besar dari kebenaran umum, dapat melakukan ramalan-ramalan (prediksi yang benar dan menguasai jalannya peristiwa di masa datang, bersifat obyektif, kebenarannya hanya dapat dicapai melalui pengertian historis atau pengertian filosofis dan hanya dengan perasaan serta pikiran manusia.
Pembelajaran sejarah adalah cara menghasilkan atau menyampaikan materi pendidikan dan pengajaran sejarah adalah agar peserta didik mampu : a) Memahami sejarah, dalam arti memiliki pengetahuan dan pemahaman tentang peristiwa, memiliki kemampuan berfikir kritis, mengkaji informasi, serta mengkaji setiap perubahan yang terjadi di lingkungan sekitarnya. b) Memiliki nilai-nilai perilaku kebangsaan, dalam arti memiliki perilaku kebangsaan akan pentingnya waktu untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya, kesadaran akan terjadi perubahan secara terus menerus kemampuan mengidentifikasi nilai-nilai yang terkandung dalam sejarah dan c) Memiliki wawasan sejarah yang bermuara pada kearifan.
Sejarah pada hakekatnya menggambarkan siapa diri kita sesungguhnya, membentuk manusia menjadi lebih bijaksana dalam mengarifi masa lalu, masa kini, dan masa yang akan datang, dan bijaksana dalam menghadapi masalah yang tumbuh dan berkembang di masyarakat. Jarolimek (1996), menyatakan bahwa sejarah memberikan makna pemahaman, apresiasi, dan pengertian terhadap berbagai masalah yang tumbuh dan berkembang di masyarakat. Selain itu juga dengan mempelajari sejarah kita dapat menemukan identitas diri pribadi, masyarakat, dan bangsa sehingga menyadarkan kita akan perbedaan dan perubahan lingkungan dan sekaligus membangun pemahaman yang memadai menyangkut makna dari sejarah yang kita alami dalam kehidupan sehari-hari. Karena kemampuan untuk menangkap makna dari sejarah akan menjadi dasar bagi setiap manusia untuk mengembangkan sikap positif terhadap diri dan lingkungannya.
Sejarah dalam kurikulum 2004 didefinisikan sebagai mata pelajaran yang menanamkan pengetahuan dan nilai-nilai mengenai proses perubahan dan perkembangan masyarakat Indonesia dan dunia dari masa lampau hingga kini. Tujuan pengajaran sejarah di sekolah menurut Kurikulum 2004 adalah agar siswa memperoleh kemampuan berpikir historis dan pemahaman sejarah. Melalui pengajaran sejarah siswa mampu mengembangkan kompetensi untuk berpikir secara kronologis dan memiliki pengetahuan tentang masa lampau yang dapat digunakan untuk memahami dan menjelaskan proses perkembangan dan perubahan masyarakat serta keragaman sosial-budaya dalam rangka menemukan dan menumbuhkan jati diri bangsa di tengah-tengah kehidupan masyarakat dunia. Pengajaran sejarah juga bertujuan agar siswa menyadari adanya keragaman pengalaman hidup pada masing-masing masyarakat dan adanya cara pandang yang berbeda terhadap masa lampau untuk memahami masa kini dan membangun pengetahuan serta pemahaman untuk menghadapi masa yang akan datang.
Keterampilan berpikir kesejarahan adalah kemampuan yang harus dikembangkan agar siswa dapat membedakan waktu lampau, masa kini, dan masa yang akan datang; melihat dan mengevaluasi evidensi; membandingkan dan menganalisis antara cerita sejarah, ilustrasi, dan catatan dari masa lalu; menginterpretasikan catatan sejarah; dan membangun suatu cerita sejarah berdasarkan pemahaman yang sesuai dengan tingkat perkembangan berpikirnya.
Sejarah dapat membuka kesempatan bagi siswa untuk melakukan analisis dan mengembangkan analisis terhadap aktivitas manusia dan hubungannya dengan sesama. Agar dapat tercipta atmosfir yang demikian, maka siswa harus dikondisikan untuk aktif bertanya dan belajar (active learning), tidak hanya secara pasif menyerap informasi berupa fakta, nama, dan angka tahun sebagai suatu kebenaran.
Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22, 23, 24 tahun 2005 menjelaskan latar belakang dan tujuan pembelajaran sejarah sebagai berikut: Sejarah merupakan cabang ilmu pengetahuan yang menelaah tentang asal-usul dan perkembangan serta peranan masyarakat di masa lampau berdasarkan metode dan metodologi tertentu. Terkait dengan pendidikan di sekolah dasar hingga sekolah menengah, pengetahuan masa lampau tersebut mengandung nilai-nilai kearifan yang dapat digunakan untuk melatih kecerdasan, membentuk sikap, watak dan kepribadian peserta didik.
2.3. Materi Sejarah Menurut Kurukulum KTSP 2006
Mata pelajaran Sejarah telah diberikan pada tingkat pendidikan dasar sebagai bagian integral dari mata pelajaran IPS, sedangkan pada tingkat pendidikan menengah diberikan sebagai mata pelajaran tersendiri. Mata pelajaran Sejarah memiliki arti strategis dalam pembentukan watak dan peradaban bangsa yang bermartabat serta dalam pembentukan manusia Indonesia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air. Materi sejarah:

1. mengandung nilai-nilai kepahlawanan, keteladanan, kepeloporan, patriotisme, nasionalisme, dan semangat pantang menyerah yang mendasari proses pembentukan watak dan kepribadian peserta didik;
2. memuat khasanah mengenai peradaban bangsa-bangsa, termasuk peradaban bangsa Indonesia. Materi tersebut merupakan bahan pendidikan yang mendasar bagi proses pembentukan dan penciptaan peradaban bangsa Indonesia di masa depan;
3. menanamkan kesadaran persatuan dan persaudaraan serta solidaritas untuk menjadi perekat bangsa dalam menghadapi ancaman disintegrasi bangsa;
4. sarat dengan ajaran moral dan kearifan yang berguna dalam mengatasi krisis multidimensi yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari;
5. berguna untuk menanamkan dan mengembangkan sikap bertanggung jawab dalam memelihara keseimbangan dan kelestarian lingkungan hidup.
Sedangkan tujuan mata pelajaran sejarah menurut Permen No. 24 tahun 2005 tersebut adalah agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut.
1. Membangun kesadaran peserta didik tentang pentingnya waktu dan tempat yang merupakan sebuah proses dari masa lampau, masa kini, dan masa depan
2. Melatih daya kritis peserta didik untuk memahami fakta sejarah secara benar dengan didasarkan pada pendekatan ilmiah dan metodologi keilmuan
3. Menumbuhkan apresiasi dan penghargaan peserta didik terhadap peninggalan sejarah sebagai bukti peradaban bangsa Indonesia di masa lampau
4. Menumbuhkan pemahaman peserta didik terhadap proses terbentuknya bangsa Indonesia melalui sejarah yang panjang dan masih berproses hingga masa kini dan masa yang akan datang
5. Menumbuhkan kesadaran dalam diri peserta didik sebagai bagian dari bangsa Indonesia yang memiliki rasa bangga dan cinta tanah air yang dapat diimplementasikan dalam berbagai bidang kehidupan baik nasional maupun internasional.
Berdasarkan tujuan tersebut, maka dalam proses pembelajaran sejarah siswa diharuskan dapat memahami suatu peristiwa sejarah dan memaknainya dengan baik sebagai upaya menanamkan identitas dan jati dirinya sebagai bagian dari suatu bangsa.

KAJIAN TEORITIS
3.1. Konsep Berfikir Kritis dalam Pembelajaran Sejarah

Di dalam kenyataan bahwa setiap orang selalu berfikir kritis, dan selalu mencari bagaimana cara mengajar itu sejak ratusan tahun yang lalu. Dalam perjalannya filosof agung sacrates sebenarnya telah memulai pendekatan pembelajran sejak 2000 tahun yang lalu. Akan tetapi John Dewey, yang kita ketahui sebagai filosof, ahli psikologi dan juga pendidik yang ulung dari Amerika, dia telah mengembangkan pengertian berfikir krtis tersebut dan dijuluki serta dihormati sebagai ”bapak” pendiri tradisi berfikir kritis secara modern. Dan dia menyebutnya sebagai ’berfikir reflektif’ dan dia mendefinisikan itu sebagai berikut:

Active, persistent, and careful consideration of a belief or supposed form of knowledge in the light of the grounds which support it and the further conclusion to which it tends. (Dewey, 1909, p.9).

Dari pengertian di atas kita dapat memaknai bahwa berfikir krtitis itu merupakan proses yang aktif bukan proses yang pasif, dalam hal ini John dewey mengartikan berfikir kritis tidak hanya menerima ide-ide dan informasi dari seseorang saja, yang kita bisa mengenalnya sebagai proses yang pasif. Jadi sesungguhnya berfikir krtitis itu merupakan proses yang aktif yang salah satunya dapat memikirkan sesuatu bagi diri kita sendiri, mengembangkan berbagai pertanyaan untuk diri kita, menemukan berbagai informasi yang sesuai untuk diri kitga ataupun yang lainya. Jadi lebih dari sekedar menerima informasi sesuatu dari seseorang. Oleh karena itu sudah sepantasnya kita dapat menarik kesimpulan dari pengertian berfikir kritis atau berfikir reflektif tersebut apa yang dinamakan sebagai ’ground which support’ a bilief and the ’further conclusion to which it tends’. Agar lebih familiar dalam pembahasaannya maka Joh dewey yang menjadi subjek matter dalam berfikir kritis itu adalah reason atau alasan dalam mempercayai sesuatu itu apa, dan juga implikasinya bagi sesuatu yang dipercaya itu (Fisher, 2004:3).
Selanjutnya pendapat ahli atau pakar lain yang dibangun atas dasar pemikiran John Dewey datang dari Edward Glaser. Dia memulai penjelasannya tentang berfikir kritis itu ke pusat peran alasan yang pendek, tetapi lebih mendalam lagi tentang pengertian yang berbeda dari tradisi berfikir kritis tersebut. Dari hasil test yang telah dilakukannya ian mendefinisikan berfikir krtitis lebih luas lagi sebagaimana berikut:

(1) An attitude of being disposed to consider in a thoughtful way the problems and subjects that come within the range of one’s experince; (2) knowledge of the methods of logical enquiry and reasoning; and (3) some skill in applying those methods. Critical thinking calss for a persistent effort to examinbe any belief or supposed form of knowledge in the light of the evidence that supposts it and the further conclusions to which it tends. (Glaser, 1941, p.5)

Dari pengertian di atas maka jelaslah bahwa pengertian ini lebih luas dari pengertian awal John Dewey. Kare Glaser merujuk juga pada ’penemuan’ dari bawah. Selalui dari kata pertama dalam definisinya Glaser meletakkan kata ’attitude’ tingkah laku atau sikap dan ini memposisikan proses pembelajaran tentang masalah dan bagaimana mengorganisasikan pembelajaran yang diajukan oleh seorang guru yang di sebut sebagai ’the methods of logical enquiry and reasoning’ with more or less skill. Dengan demikian dia medefinisikan berfikir kritis tersebut terhadap dua element yaitu logika enquiry dan alasan-alasan, dalam hal ini ada kesamaan pandangan dengan pendapat John dewey tentang alasan dari sesuatu objek matter dalam proses berfikir kritis. Oleh karena itu elemen yang lain dalam pengertian Glaser adalah termasuk di dalamnya keterampilan berfikir juga (dalam pengertian yang sederhana kita menyebutnya keterampilan berfikir).
Sekarang marilah kita melihat pengertian ketiga dari konsep berfikir kritis menurut para ahli yaitu Robert Ennis, dalam bukunya yang berjudul ’Critical Thingking’. Robert Ennis merupakan salah satu tokoh yang memiliki kontribusi yang besar terhadap pengembangan dari tradisi berfikir kritis ia mendefinisikan tradisi berfikir kritis itu sebagai berikut:

Critical thinking is reasonable, reflective thingking that is focused on deciding what to believe or do. (Cf. Norris and Ennis, 1989).

Sebagai catatan dari pengertian berfikir di atas tadi kata menjadi rasional dan reflektif menjadi kata kuncinya. Secara eksplisit maka dia secara tidak langsung dalam proses berfikir kritis itu membutuhkan apa yang disebut sebagai ’decision making’ atau pengambilan keputusan. Sehingga dalam pandangan Ennis pengambilan keputusan itu adalah bagian dari tradisi berfikir kritis. Sebenarnya definisi ini membutuhkan penjelasan lebih lanjut karena kata itu (pengambilan keputusan) sangat familir sekali bagi kita. Bahkan dalam teori manajemen sekalipun kita sering sekali mendengar kata pengambilan keputusan tersebut. Akan tetapi dalam pandangan Ennis definisi ini sangat rasional dan cukup jelas walaupun bagi orang lain yang belum mengerti konteks pengertiannya pasti masih bertanya-tanya.
Pengertian yang lain datang juga dari Richard Paul dan ’berfikir tentang fikiran kamu’ Richard Paul mendefinisikan berfikir kritis tersebut sebagai berikut:

Critical thinking is that mode of thinking – about any subject, content or problem – in which the thinker improves the quality of his or her thinking by skilfully taking charge of structures inherent in thingking and imposing intellectual standards upon them. (Paul, Fisher and Nosich, 1993, p.4)

Pengertian ini sungguh melampaui pengertian-pengertian sebelumnya karena dia menggambarkan apa itu berfikir kritis dia seorang guru dan seorang peneliti di lapangan sama membutuhkan persetujuan yang lebih luas lagi, dan hanya jalan yang realistis lah yang mampu membangun kemampuan seseorang dalam membiasakan dirinya dalam berfikir kritis dan ini disebut sebagai berfikir tentang cara seseorang berfikir (hal ini sering disebut dengan metakognisi). Dan untuk menuju pengembangan berfikir tersebut merujuk pada model dari bagaimana berfikir yang baik sebagai domainnya (Fisher, 2004: 5).

3.2. Konsep Integrasi dalam Pembelajaran Sejarah

Paradigma baru mengenai tujuan pendidikan sejarah saat ini, banyak juga menyentuh ranah afektif dari peserta didik. Tidak lagi hanya menekankan pada penguasan konsep, fakta, dan data suatu peristiwa sejarah, tetapi juga menyentuh hal-hal yang bersifat humanistik sebagai panduan sikap bagi siswa untuk bergaul di masyarakat. Hal ini dinyatakan oleh Fenton (1987:92) bahwa:
“The new history states many of the traditional humanistic goals of historical study in the form of affective objectives: the development of attitudes toward school and society, the development of each individual’s value system, and the growth of a personal, coherent philosophy of life”.

Sedangkan fungsi pengajaran sejarah adalah untuk menyadarkan siswa akan adanya proses perubahan dan perkembangan masyarakat dalam dimensi waktu dan untuk membangun perspektif serta kesadaran sejarah dalam menemukan, memahami, dan menjelaskan jati diri bangsa di masa lalu, masa kini, dan masa depan di tengah-tengah perubahan dunia.
Dari definisi, tujuan dan fungsi sejarah di atas kita dapat melihat bahwa pembelajaran sejarah memiliki esensi dan substansi yang mendasar, berkait dengan mempribadikan nilai-nilai kesejarahan kepada siswa, agar mereka dapat memahami dengan baik identitas bangsanya. Guru sebagai pelaku pembelajaran harus mengembangkan minat siswa terhadap pelajaran sejarah, melalui pembelajaran yang dapat mengkondisikan siswa untuk mengembangkan minat dan kreativitas belajarnya secara maksimal.
Peranan mata pelajaran sejarah sangat penting dalam membentuk kepribadian siswa agar dapat memiliki nasionalisme dan patriotisme yang kuat serta siap memasuki masa depan. Sjamsuddin (1996:15) menyatakan bahwa lewat sejarah siswa dapat memahami dan mengapresiasikan peristiwa-peristiwa sejarah itu sendiri. Perkembangan pemikiran kurikulum sejarah sangat diwarnai oleh tuntutan bahwa setiap warganegara harus memahami sejarah bangsanya sebagai sebuah memori kolektif dan pada gilirannya menjadi memori milik dirinya pribadi sebagai warganegara. Pendidikan sejarah bukan untuk menciptakan ahli dan pakar sejarah, tetapi untuk membentuk kepribadian diri peserta didik sebagai bagian dari sebuah bangsa. Oleh karena itu penting bagi guru sejarah dalam pembelajarannya membangkitkan kesadaran kebangsaan siswa.
Dalam proses pembentukan identitas diri sebagai bagian dari suatu bangsa ini, memori kolektif menjadi hal yang sangat penting untuk dikembangkan dalam diri siswa. Memori kolektif menurut Hasan (2002:1) adalah suatu ingatan yang dihayati dan dimiliki bersama oleh suatu kelompok sosial mengenai suatu peristiwa sejarah di wilayah tertentu dimana pelaku sejarah tersebut dianggap memiliki keterkaitan tertentu seperti daerah, budaya, politik, dan sebagainya sehingga pelaku sejarah tadi diidentifikasikan sebagai leluhur kelompok sosial tersebut. Siapa pun pelaku tersebut apakah memiliki kesamaan bangsa ataupun etnis dari suatu kelompok yang memiliki sejarah tersebut, hal yang terpenting adalah bahwa pelaku sejarah tersebut dianggap memiliki keterkaitan atau ikatan dengan pemilik memori kolektif. Sehingga terjadi proses identifikasi diri dari pewaris terhadap pelaku dan peristiwa sejarah.
Wineburg dalam tulisannya “Making Historical Sense” (Stearn, 2000:310) mengemukakan tentang pengalaman pribadi dan pemaknaan sejarah sebagai berikut:
Each of us grows up in a home with a distinct history and a distinct perspective on the meaning of larger historical events. Our parents stories shape our historical conciousness, as do the stories of the ethnic, racial, and religious groups that number us as member. We attend churches, clubs and neighborhood associations that further mold both our collective and our individual historical sense.We visit museums and travel to national landmarks in the summer. We camp out in front of the TV and absorb, often unknowingly, an unending barrage of historical images.

Menurut Hasan (2002), proses identifikasi ini sangat penting dan menentukan berapa besar derajat pemilikan memori kolektif yang dilakukan. Semakin efektif proses identifikasi ini semakin tinggi pula derajat kepemilikan suatu peristiwa sejarah sebagai bagian dari memori bersama suatu kelompok masyarakat makin tinggi pula. Oleh karena itu, Kartodirdjo (1997:118) mengatakan pentingnya identitas sebagai bangsa untuk menjawab “siapa diriku”. Cartwight (1999:44) juga mengatakan bahwa “our personal identity is the most important thing we possess”. Hal itu dianggap penting karena menurut Cartwight, identitas pribadi atau kelompok tersebut “defines who and what we are”. Dapat kita rasakan saat ini bahwa kesamaan dalam faktor sosial, budaya, etnis, dan suku bangsa adalah salah satu faktor yang dapat dengan mudah menimbulkan proses identifikasi diri dan seringkali berada pada derajat yang tinggi pula. Kesamaan faktor-faktor tersebut harus kita akui dapat menimbulkan tindakan bersama dari suatu kelompok masyarakat yang mengidentifikasikan dirinya sebagai bagian dari kelompok tersebut (sense of solidarity) baik yang bersifat positif dan kadangkala bersifat negatif.
Pendidikan sejarah di sekolah harus dapat memberikan “kekuatan” kepada peserta didik untuk mengembangkan memori kolektif yang menjadi dasar untuk tindakan kolektif sebagai bangsa. Peristiwa sejarah yang terjadi di suatu lokal haruslah menjadi milik nasional dan dengan demikian disajikan untuk kepentingan nasional pula. Dalam mengajarkan sejarah guru juga harus mengingat bahwa dalam cerita sejarah terdapat tafsiran resmi, tafsiran akademik, tafsiran masyarakat, dan lain-lain, yang terkadang terdapat perbedaan tafsiran. Mengenai hal ini Levstik dalam Stearn, ett all.(2000:285) berpendapat bahwa;
In a multicultural democracy such as the United States, alternative histories also develop, but they are more overtly disseminated through family and cultural and religious associations as well as through such public channels as museums and print and visual media. Because of potential disparity between the version of history encountered in these contexts and that disseminated in schools – a site where some form of overarching national history is explicitly introduced – students in multicultural societies may be faced with reconciling the widely varied accounts of the past. In Hollinger’s view, such nation should aspire to a history ‘thick’ enough to sustain collective action yet ‘thin’ enough to provide room for the cultures of a variety of decent groups.

Adanya fenomena globalisasi dalam beragam aspek kehidupan yang terjadi saat ini, serta munculnya perubahan sosial yang demikian cepat, berdampak pula kepada kegiatan pendidikan yang dilaksanakan. Salah satunya berimplikasi pada pendidikan sejarah. Menghadapi fenomena era global ini, terdapat beberapa pendapat mengenai posisi pendidikan sejarah, yang tentunya sangat berpengaruh terhadap perkembangan materi dan kurikulum sejarah saat ini. Sesuai dengan perkembangan zaman yang cenderung mengglobal, maka terdapat pendapat yang menyatakan bahwa pelajaran sejarah seharusnya lebih bersifat sejarah yang global dan futuristik agar siswa dapat menyadari peranannya dan dapat berperan dalam kehidupan global.
Untuk itu Toffler seperti yang dikutip oleh (Widja: 2002: 27) seorang futurolog, dalam bidang pendidikan menyarankan untuk membangun “super-industrial education system”. Salah satu ciri utama dari sistem pendidikan macam ini adalah kurikulumnya harus benar-benar mengacu ke masa depan. Sebagai konsekuensinya, mata pelajaran yang tujuan, materi, serta kemampuan yang dikembangkan tidak sesuai dengan ciri di atas, perlu dipertimbangkan untuk dicopot dari kurikulum. Lalu apakah mata pelajaran sejarah termasuk mata pelajaran yang harus disingkirkan dari kurikulum?. Pelajaran sejarah sendiri menurut Toffler masih dapat diajarkan, karena sejarah menurutnya, intinya penanaman rasa waktu (time sense) yang justru penting dalam kehidupan manusia. Tanpa rasa waktu orang akan kehilangan orientasi temporal. Akan tetapi yang dikritik oleh Toffler adalah bahwa pelajaran sejarah itu umumnya hanya berorientasi ke masa lampau, yang dalam bentangan dimensionalnya, seakan-akan berhenti pada masa kini. Padahal untuk mengantisipasi perubahan masa depan yang cepat, perlu ditanamkan rasa waktu ke depan (sense of the future) dengan berbagai kemungkinannya. Jadi, pada dasarnya Toffler beranggapan bahwa sejarah tetap diperlukan , meskipun dengan tekanan baru, yaitu perspektif waktu ke depan.
Sejalan dengan itu, Laue (Widja: 2002:29) menganjurkan inti pendidikan sejarah masa depan yang menurutnya sesuai dengan abad penyatuan global adalah pendidikan sejarah yang (1) menekankan sejarah global (universal), bukan pada sejarah nasional, apalagi sejarah lokal; (2) mengembangkan kepekaan moral untuk meningkatkan kesetiakawanan umat manusia; dan (3) yang mampu mempersiapkan generasi baru bagi kehidupan masa depan.
Pendapat ini tentunya menimbulkan pertanyaan besar, jika hanya sejarah global yang diajarkan di sekolah bagaimana dengan jati diri siswa itu sendiri di tengah kehidupan global?. Hal inilah yang menjadi dilema bagi pendidikan sejarah. Pada satu sisi sejarah dituntut untuk menuntun siswa ke masa depan dalam kehidupan global sehingga sejarah harus mengacu pada sejarah global, dan disisi lain sejarah juga harus menumbuhkan kepribadian nasional siswa melalui pelajaran sejarah nasional, agar dalam kehidupan global generasi muda kita memiliki jati diri yang pasti. Bagaimanapun kita masih membutuhkan sejarah nasional sebagai basis serta sumber kekuatan diri bangsa tersebut. Bisa saja sejarah global dikembangkan, sesuai dengan tuntutan gelombang megatrend yang tidak bisa dihindarkan, tetapi kelihatannya sejarah global harus dilihat sebagai perluasan wawasan sejarah nasional, bukan untuk menggantikannya. Ini berarti pula, bagi bangsa Indonesia sejarah nasional adalah tempat menggali simbol integritas serta kekuatan idiil sebagai suatu bangsa, akan tetapi memegang peranan penting di masa depan, tanpa perlu berarti mengabaikan arti penting sejarah yang lebih makro (sejarah global), maupun sejarah yang lebih mikro (sejarah lokal).
Mengenai sejarah nasional ini, Kartodirdjo (1995:5) berpendapat, bahwa fungsi sejarah nasional pada prinsipnya ada lima, yaitu:
(1) MeBAmbenarkan eksistensi negara nasion dalam hal ini Indonesia.
(2) Melegitimasikan kebangsaan Indonesia sebagai produk perkembangan historis.
(3) Kesadaran nasional berakar pada kesadaran sejarah, yang dapat berfungsi sebagai sumber inspirasi kebanggaan nasional dan memperkuat kebangsaan Indonesia.
(4) Kesadaran sejarah memantapkan identitas nasional sebagai simbol solidaritas nasional;
(5) Membentuk serta memantapkan wawasan historis yang melihat bahwa being pada hakekatnya adalah suatu becoming, jadi senantiasa melihat aspek dinamis segala sesuatu yang tampaknya statis, dengan perkataan lain bahwa setiap proses terkait dengan hal-hal prosesual.
Dari beberapa uraian mengenai hakekat, tujuan dan fungsi pembelajaran diatas, penulis berpendapat bahwa pada hakekatnya Pembelajaran sejarah adalah proses pembelajaran yang menyadarkan siswa akan adanya proses perubahan dan perkembangan masyarakat dalam dimensi waktu, dan untuk membangun perspektif serta kesadaran sejarah dalam menemukan, memahami, dan menjelaskan jati diri bangsa di masa lalu, masa kini, dan masa depan di tengah-tengah perubahan dunia. Baik materi pelajaran sejarah yang bersifat global, nasional, bahkan local sekalipun dapat menjadi sumber inspirasi bagi guru dan siswa untuk mengembangkan kesadaran kebangsaannya. Kesadaran bahwa kita adalah bagian dari suatu bangsa akan membawa kita mengarungi lautan global dengan penuh percaya diri karena memiliki identitas yang dapat dibanggakan tanpa mengurangi peranan kita dalam pertarungan global.
3.4. Faktor-Faktor Integratif pada bangsa Indonesia dari budaya Asing

Masyarakat di manapun berada sampai sekarang selalu membutuhkan masyarakat lain dalam rangka memenuhi berbagai kebutuhan hidupnya yang tidak dapat dihasilkan oleh masyarakat bersangkutan. Adanya pemenuhan berbagai kebutuhan tersebut dilakukan melalui interaksi antar warga dan masyarakat, sehingga terjadi ketergantungan yang akhirnya masuk unsur budaya luar ke dalam kehidupannya. Dengan demikian, di masyarakat tidak lepas dari adanya pengaruh budaya yang berasal dari luar kehidupan dan budaya masyarakat bersangkutan. Datangnya pengaruh budaya dari luar terjadi karena adanya dua macam interaksi, yaitu : kontak langsung dan kontak tidak langsung. Lebih jauh lagi, kontak dan komunikasi berlangsung dengan kebudayaan asing di luar kebudayaannya sendiri terutama dengan kebudayaan selain dengan kebudayaan di luar masyarakat Indonesia seperti yang berasal dari Eropa atau Amerika.
Kontak langsung terjadi karena adanya komunikasi secara berhadapan antar pelaku interaksi, misalnya : komunikasi terjadi dalam rangka tawar menawar suatu barang; ngobrol atau tanya-jawab tentang sesuatu hal dengan warga lain dari luar kehidupan dan budayanya; ngobrol melalui pesawat telepon; berinteraksi melalui surat elektronik (email) dari komputer; dan lain-lain. Sedangkan kontak tidak langsung pada umumnya berlangsung satu arah, salah satu pihak memberikan informasi yang lain menerima atau komunikasi terjadi dua arah tetapi memerlukan waktu yang berbeda, seperti melalui surat menyurat atau melalui media massa seperti dari surat khabar; majalah; radio; televisi; selebaran; poster; dan lain-lain.
Adanya interaksi dengan kebudayaan dari luar kebudayaannya atau dengan kebudayaan asing, cepat atau lambat akan mempengaruhi unsur-unsur kehidupan masyarakat. Pengaruh yang masuk dalam unsur-unsur kehidupan tidak lepas dari adanya rasa simpati dan empati yang dialami warga masyarakat terhadap suatu peristiwa yang dialami langsung ataupun melalui media massa. Simpati diartikan yaitu menempatkan diri sendiri dengan membayangkan berada pada posisi orang lain atau keikutsertaan merasakan perasaan (senang, susah, dsb) orang lain. Misalnya, banyak orang yang bersimpati atas kemenangannya dalam mendapatkan medali emas lari marathon pada PON yang baru lalu. Sedangkan empati adalah keadaan mental yang membuat seseorang merasa atau mengidentifikasi dirinya di keadaan atau pikiran yang sama dengan orang atau kelompok lain. Misalnya, “jika saya menjadi anda, maka saya akan menerima permintaan maaf atas kesalahan yang telah dilakukannya”. Dengan demikian, perbedaan simpati dengan empati terletak pada penempatan diri dan identifikasi diri, pada simpati menekankan pada penempatan perasaan secara emosional yang dialami orang lain karena suatu peristiwa, senang, susah, kecewa dsb. Adapun empati menempatkan diri sendiri yang seakan-akan menjadi orang lain. Adanya simpati dan empati seperti ini, maka unsur budaya dari luar akan masuk ke dalam kehidupan atau ke dalam kebudayaannya karena adanya kontak langsung dan tidak langsung.
Berikut ini beberapa contoh pengaruh kebudayaan dari luar, terutama pengaruh asing yang menjadi bagian dari kehidupan budaya sendiri, antara lain :
1. Bahasa
Bahasa yang digunakan oleh masyarakat etnik tertentu sebagai bahasa daerah tidak akan utuh sebagai bahasa dari daerah yang bersangkutan, melainkan terdapat beberapa kata yang berasal dari bahasa daerah lain, begitupula bahasa Indonesia pada awalnya berasal dari bahasa melayu kemudian berkembang dan dipengaruhi oleh bahasa daerah juga dipengaruhi bahasa asing. Bangsa Indonesia pernah berhubungan dengan kebudayaan India pada masa lampau, yang pengaruhnya sampai sekarang terdapat kata dan nama-nama berasal dari India, seperti nama-nama orang Indonesia yaitu : Dewi, Wisnu, Surya, Bayu, Yoni, Lingga, dan lain-lain. Kuatnya pengaruh bahasa dari India ini banyak gedung pemerintah yang diberi nama Grha. Agama Islam banyak dipeluk oleh bangsa Indonesia, sehingga tidak sedikit istilah dan nama diri yang berasal dari bahasa Arab seperti, Ahmad, Siti, Soleh, Akbar, Latief, Abubakar, Hasyim, dan lain-lain. Indonesia pernah berada di bawah kolonial Portugis dan Belanda cukup lama menyebabkan banyak kata dan nama yang dipengaruhi oleh kedua bangsa tersebut seperti nama-nama masyarakat yang berasal dari Nusa Tenggara Timur banyak yang dipengaruhi oleh nama Portugis, begitu pula nama orang Indonesia lainnya banyak berasal dari nama Belanda dan bangsa Eropa yang lain seperti, Johnny, Doni, Betty, Grace, Lisa, Hengky, dan lain-lain.
Pengaruh asing terhadap bahasa Indonesia sangat kuat sekali, sehingga banyak sekali penggunaan kata dan istilah asing yang menjadi bahasa Indonesia dan digunakan sebagaimana adanya kemudian disesuaikan dengan kaidah bahasa Indoneia, bahkan dalam Ilmu pengetahuan istilah asing masih tetap dipakai. Hal ini dilakukan mengingat tidak adanya padanan yang sesuai dengan istilah-istilah tersebut.
2. Organisasi kemasyarakatan
Masyarakat Indonesia memiliki kebudayaan yang berhubungan dengan kehidupan bermasyarakat dalam bentuk cara pengambilan keputusan bersama dalam rangka memecahkan masalah atau akan melaksanakan sesuatu hal melalui musyawarah yang akhirnya disetujui bersama sebagai mufakat. Keunggulan musyawarah adalah suara dari setiap peserta akan ditanggapi sebagai masukan dalam pengambilan keputusan bersama.
Di tempat lain terdapat pula cara pengambilan keputusan yang dilakukan dengan cara pemilihan (voting) untuk mencapai suara terbanyak yang hasilnya dianggap sebagai keputusan, bagi yang kalah (suaranya tidak memenuhi) maka harus mengakui keunggulan suara terbanyak. Cara seperti ini merupakan pengaruh dari kebudayaan asing terutama yang berasal dari budaya Barat. Selain itu terdapat pula gabungan dari keduanya yaitu musyawaran dan pemilihan suara terbanyak, yang dilakukan apabila mufakat tidak dicapai maka pemilihan suara terbanyak dilaksanakan.
Mufakat dan pemilihan sering dilakukan untuk memilih pemimpin atau akan melaksanakan suatu kegiatan, seperti pembangunan fasilitas umum, gotongroyong, penanggulangan bencana, dan lain-lain.
3. Pengetahuan
Pengetahuan seseorang pada mulanya diperoleh dari hasil enkulturasi (pewarisan budaya) sesuai dengan latar belakang budaya orangtua, kemudian masyarakat etnik yang bersangkutan, akhirnya dari masyarakat lain atau dari berbagai media massa, misalnya : Seseorang dilahirkan dari keluarga petani, maka pengetahuan bertani awalnya diperoleh dari orangtua dan masyarakat di wilayah yang bersangkutan berada. Untuk meningkatkan hasil pertanian selain dari Petugas Penyuluh Lapangan pertanian, kadangkala diperoleh dari hasil membaca buku, surat khabar, atau majalah, dari televisi atau radio yang menyiarkan penerangan mengenai pertanian. Selain pengetahuan bertani, pengetahuan tentang kehidupan yang lain dapat juga diperoleh berbagai media massa yang diterima oleh yang bersangkutan.
4. Gaya hidup
Gaya hidup yang dipengaruhi oleh pengaruh dari luar terutama yang berasal dari Eropa dan Amerika, lebih banyak merupakan bentuk imitasi atau meniru gaya hidup warga masyarakat yang kadangkala tidak sesuai dengan gaya hidup yang dijalankan atas dasar kebudayaan sendiri. Warga masyarakat meniru gaya hidup yang dijalankan kebudayan dari Barat seolah-oleh menjadi orang yang modern dan maju seperti yang diinginkannya, padahal kemajuan masyarakat bukan pada meniru gaya hidup melainkan pada sikap mental yang terbuka terhadap ilmu pengetahuan dan tenologi dengan cara memilih yang terbaik dan sesuai dengan kebutuhan untuk maju.
5. Mode atau fashion
Yang paling umum dalam pemakaian mode atau fashion adalah berpakaian dengan mengikuti berbagai model, seperti potongan pakaian dalam bentuk model baju atau celana. Mode atau fasion ini sangat cepat mengalami perubahan, tergantung pada warga masyarakat untuk mengikutinya yang didorong oleh adanya pengaruh dari luar yang diperoleh dari surat khabar, majalah, televisi, poster, dan lain-lain. Adanya mode ini sangat mempengaruhi terhadap pakaian adat atau pakaian daerah, yang pada mulanya dipakai sehari-hari oleh warga masyarakat etnik sebagai identitas, akhirnya hanya dipakai pada acara tertentu saja, karena warga lebih memilih pakaian di pakai oleh masyarakat secara umum dalam berbagai kegiatan, seperti pakaian seragam sekolah, pakaian kerja, pakaian untuk menghadiri undangan, pakaian ke pesta, dan lain-lain. Kadangkala para ABG (anak baru gede) memiliki idola seorang publik figur atau seorang aktris-aktor dan mengikuti untuk meniru model-model pakaian yang dikenakannya. Mode pakaian mengikuti perubahan musim, sehingga setiap saat selalu berubah-ubah tergantung pada mereka yang merancangnya untuk berbagai situasi dan kondisi.
Selain pakaian berubah pula bentuk rambut, sehingga bentuk-bentuk potongan rambut tergantung pada usia dan latar belakang pekerjaan, walaupun perubahan bentuk potongan rambut tidak secepat pakaian, tetapi bentuk potongan rambut umumnya mengikuti mode pakaian.

3.5.Komunikasi Antar Budaya di Nusantara yang mendorong Integrasi
Indonesia sebagai negara yang memiliki banyak masyarakat etnik (suku-bangsa) dengan budaya yang berbeda-beda, satu sama lain tidak akan terjadi interaksi apabila tidak ada kesepatan untuk saling memahami. Karena itu, diperlukan alat komunikasi yang sama yaitu menggunakan bahasa pengantar yang tidak lain bahasa Indonesia, sehingga terjadi komunikasi antar budaya, apalagi pelaku yang berinteraksi tidak saling mengerti bahasa daerah masing-masing. Terjadinya komunikasi antar budaya dapat diketahui apabila yang melakukan interaksi berasal dari latar belakang budaya yang berlainan, dengan kata lain bahwa yang mengirim pesan anggota dari suatu budaya dan penerima pesan dari anggota suatu budaya lain.
Interaksi antar warga masyarakat yang memiliki latar belakang budaya berbeda diperlukan saling pengertian agar jangan sampai terjadi salah paham karena perilaku, ucapan, dan tindakan salah satu pihak belum tentu berkenan pada pihak yang lain sehingga satu sama lain perlu adanya sikap empati. Seseorang yang hidup di lingkungan dan berasal dari masyarakat etnik (suku-bangsa) tertentu di Indonesia, akan tumbuh dan berkembang sebagai pemilik dan penerus budayanya, maka akan menjadi ciri dari masyarakat etnik bersangkutan. Dengan demikian, bagi seseorang warga masyarakat etnik tertentu yang berkunjung ke wilayah masyarakat etnik lain diperlukan adanya sosialisasi sebagai usaha penyesuaian diri terhadap kebudayaan setempat. Berikut ini beberapa contoh yang perlu diperhatikan dalam proses terjadinya komunikasi antar budaya :
1. Ucapan
Penggunaan bahasa Indonesia secara konsisten dalam komunikasi antar budaya harus tetap dipertahankan, apabila dalam berbicara bercampur dengan bahasa daerah maka akan menjadi salah pengertian. Adakalanya di antara beberapa masyarakat etnik memiliki kata-kata yang di ucapkan sama tetapi memiliki pengertian berbeda, misalnya orang Sunda yang sedang haus bertamu ke orang Jawa di Yogyakarta, kemudian disuguhkan segelas air teh manis, saking gembiranya mengucapkan “Terima Kasih telah dikasih air teh amis”, bagi orang Sunda kata ‘amis’ memiliki pengertian ‘manis’, tetapi bagi orang Yogyakarta yang biasa dengan minum teh manis, kata ‘amis’ berarti ‘anyir’. Begitupula, orang Sunda yang menyajikan makanan ringan beserta air minum pada tamunya dari masyarakat etnik lain, untuk mempersilahkan jangan mengucapkan “Silahkan dituang makanannya” hal ini dapat saja ditafsirkan bahwa makanannya harus disiram air minum, karena kata ‘dituang’ dalam bahasa Sunda memiliki pengertian ‘dimakan’ (kata kayahusus bagi orang lain atau orang kedua tunggal atau jamak).
Penggunaan kata dan ucapan kadangkala berhubungan dengan budaya suatu kelompok etnik sebagai hal yang biasa, misalnya : Orang Batak biasa menggunakan ucapan ‘si’ di depan nama seseorang sebagai kata sandang, tetapi bagi orang Sunda yang memiliki kepekaan tata-krama menyebut namanya yang diawali dengan ucapan ‘si’ tidak dapat diterima.
2. Perilaku dan Tindakan
Perilaku dan tindakan sebagai suatu hal yang biasa bagi beberapa masyarakat etnik dianggap wajar, tetapi bagi masyarakat etnik yang lain dapat saja ditafsirkan berbeda dan tidak dapat diterima, misalnya : Jual beli di pasar terjadinya tawar menawar sebagai suatu hal yang wajar, tetapi bagi masyarakat etnik tertentu di wilayah budayanya sebagai pedagang yang menjual barang dagangan akan mematok harga sesuai dengan yang berlaku, apabila ada yang menawar, maka pedagang bersangkutan merasa direndahkan. Hal ini terjadi karena tidak adanya saling memahami kebiasaan budaya masing-masing.

3. Budaya Ziarah/nyadran
Salah satu dari pengaruh atau peninggalan budaya dari kebudayaan Islam adalah tradisi atau budaya Ziarah. Tradisi ziarah ini dilakukan pada waktu tertentu di kalangan masyarakat muslim terutama pada saat hari raya Iedul fitri atau bulan Mulud dimana banyak etnik di beberapa daerah di Indonesia melakukan ziarah kepada makam para leluhurnya atau orang yang dianggap memiliki karomah seperti para wali dan lain sebagainya. Tradisi ziarah ini biasanya dipimpin oleh seorang ustad atau ahli agama atau bisa juga kalau yang diziarahi itu makam yang dianggap memiliki karomah maka juru kunci itulah yang memimpin upaca memanjatkan doa bagi ”arwah” para leluhur tersebut diakhiri dengan tabur bunga dan menuangkan air ke makbaroh yang diziarahi (Supriatna, 2012: 200).
4. Tradisi Mudik pada saat lebaran
Tradisi mudik di kalangan masyarakat Indonesia merupakan budaya khas yang tidak akan dijumpai di negara lain, tradisi budaya lokal atau nasional Indonesia ini dilakukan pada saat hari raya Idul Fitri terutama atau ada juga yang melakukan pada saat Idel Adha, tapi yang paling ramai pada saat Iedul Fitri para sanak keluarga handai toulan yang berada di kota-kota akan pulang kampung menjumpai keluarganya yang ada di desa atau kampung mereka akan melakukan silaturahmi dan sekaligus sambil ziarah. Tradisi ini juga memperkuat tari solidaritas dan rasa kekeluargaan di kalangan masyarakat Indonesia (Supriatna, 2012: 201).

2.3.1. Langkah-Langkah Pembelajaran Berfikir Kritis

Dalam pendekatan FRISCO yang merupakan akronim dari ada enam dasar dalam berfikir kritis tersebut menurut Ennis, yang akan digambarkan sebagaimana bagan berikut ini:

Gambar 1. Bagan enam Elemen dalam Berfikir Kritis

(Sumber : Ennis, 1981, p. 4)

Berdasarkan bagan di atas kita dapat menyimpulkan bahwa dalam pembelajaran sejarah dengan pendekatan kritis terdapat langkah-langkah yang harus dipersiapkan oleh seorang guru apabila ia ingin mengajarkan konsep berfikir kritis dan integrative bagi siswanya langkah itu antara lain:
(1) Membuat seluruh siswa focus terhadap materi yang akan diajarkan, dalam hal ini guru harus menciptakan situasi yang kondusif agar siswa berkonsentrasi selama proses pembelajaran berlangsung.
(2) Langkah kedua guru harus memberikan tujuan-tujuan dan alas an-alasan mengapa materi itu diajarkan kepada siswa, alasan harus rasional dan dapat diterima secara logis oleh para siswa, sehingga para siswa tersebut dapat memaknai setiap konsep yang disampaikan guru.
(3) Langkah ketiga guru harus memiliki kemampuan dalam menyimpulkan materi yang telah diajarkan kepada siswa pada akhir pembelajaran, harus diingat bahwa setiap siswa kekampuannya berbeda-beda ada yang bisa langsung menangkap penjelasan guru ada juga yang lambat, maka guru harus mampu menyimpulkan materi yang telah diberikan.
(4) Situasi, guru harus memantau dan menciptakan situasi yang menyenagkan bagi siswa yang sedang mengikuti proses pembelajaran. Menciptakan situasi yang kondusif ini tidak mudah karena erat kaitannya dengan manajemen kelas yang baik yang harus diciptakan guru agar siswa merasa nyaman selama pembelajaran berlangsung.
(5) Kejelasan, guru dalam memberikan materi kepada siswa harus meberikan keterangan yang clear atau jelas, tidak bermakna ganda atau ambiguitas, hal ini dapat dilakukan guru dengan memberikan contoh-contoh yang kongkret tentang konsep yang sedang dibahas.
(6) Langkah yang terakhir yang harus dilakukan guru dalam pembelajaran kritis ini adalah melakukan overview jadi dalam hal ini guru harus memiliki pandangan yang luas juga wawasan yang luar terhadap materi yang diberikan kepada siswa, termasuk di dalamnya memberikan pemahaman kepada siswa, guru yang memiliki wawsan sempit maka dia akan cenderung intoleransi, yang berbeda pendapat dia guru akan dianggap tidak sopan dan lain sebagainya.
4.1. Penutup

Pembelajaran sejarah dengan memanfaatkan butu teks sejarah di SMA sangat penting bagi siswa dan guru, dalam memanfaatkan buku teks sebagai sumber pembelajaran erat kaitannya dengan keterampilan membaca teks yang harus dikuasai siswa dan siswi tanpa itu dia hanya akan membaca teks yang ada tanpa mampu memaknai dan menangkap konsep-konsep esensial yang ada dalam teks tersebut, maka siswa harus dibekali beberapa keterampilan menurut Garvey dan Krug (1977) menawarkan lima jenis keterampilan yang terkait dengan memperoleh informasi dari buku teks sebagai berikut: Pertama, keterampilan merujuk (reference skill). Kedua, keterampilan pemahaman (comprehension skill), Ketiga, keterampilan menganalisis dan mengkritisi (analytical and critical skill). Keempat, keterampilan mengembangkan imajinasi (imaginative skill). Kelima, Keterampilan membuat catatan (note-making skill).
Di samping menguasai berbagai keterampilan buku teks yang menjadi sumber bacaan siswa pun harus memenuhi unsure-unsur buku teks yang baik antara lain: Pertama, Substansi faktualnya harus benar-benar dapat dipertanggungjawabkan secara akademis (ilmiah). Kedua, Penafsiran atau penjelasan selain harus logis dan sistematis yang secara akademis harus pula dapat dipertanggungjawabkan juga perlu memperhatikan visi atau kebijakan pendidikan atau politik yang berlaku secara nasional. Ketiga, penyajian dan retorikanya (narasi) harus sesuai dengan jenjang usia peserta didik menurut teori psikologi perkembangan yang umum dikenal. Keempat, pengenalan konsep-konsep sejarah (Indonesia dan dunia) perlu menggunakan pendekatan “Spiral” mulai dari konsep-konsep sederhana dan kongkret di SD, sampai pada konsep-konsep yang kompleks dan abstrak di SMP dan SMA. Kelima, kelengkapan ilustrasi, gambar, foto peta-peta sejarah dalam setting dan lay out yang informatif dan atraktif.

DAFTAR PUSTAKA

Brian Garvey and Mary Krug. (1977). Models of History Teaching in the Secondary School (Oxpord: Oxpord University Press).

Cartwright, R.D. (1999). Mimpi dalam Ada Kuper dan Jessica Kuper. Ensiklopedi Ilmu-Ilmu Sosial. Diterjemahkan oleh Haris Munandar, dkk. Jakarta: Rjagrafindo Persada.

Depdiknas. (2006). Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 dan Permendiknas No. 22, 23, 24 Tahun 2005. Jakarta: Depdiknas.

Ennis, R.H. (1981). Critical Thingking. Ney York: Prentice Hall.

Fenton, E. ed. (1966). Teaching the New Social Studies in Secondary Schools: an Inductive Approach. New York: Carnegie_ mellon University.

Hasan, S. Hamid. (1992). Pandangan Siswa Terhadap Pendidikan Sejarah Dilihat Dari Berbagai Faktor Pengajaran dan Pribadi Siswa. Laporan Penelitian. IKIP Bandung: Tidak diterbitkan.

Jarolimek. (1966). Teaching and Learning In The Elementary School. Mcmillan Publication.

Kartodirdjo, Sartono. (1993). Pengantar Sejarah Indonesia Baru: Sejarah Pergerakan Nasional (Dari Kolonialisme Sampai Nasionalisme). Jilid 2. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Kartodirdjo, Sartono. (1994). Pengantar Sejarah Indonesia Baru 1500-1900 Jilid I“ Dari Emporium sampai Imperium”. Jakarta: Gramedia pustaka utama.

Laue, T.H. Von (1981). What History for Year 2000?”. Dalam The History Teacher Vol. 15. P.28.

Mulyana, A (ed.) (2012). Pendidikan Sejarah Indonesia Isu dalam Ide dan Pembelajaran. Bandung: Rizqi Press.
Mulyana, A & Gunawan, R. (2007). Sejarah Lokal. Penulisan dan Pembelajaran di sekolah. Bandung: Salamina Press Bandung.
Purwanto, B. (2008). Perspektif Baru Penulisan Sejarah Indonesia. Jakarta: Yayasan Obor.

Sjamsuddin, H. (1999). Metodologi Sejarah. Bandung:UPI.

Supriatna, E. (2012). Pembelajaran Sejarah Berbasis Nilai-nilai Religi dan Budaya di Kawasan Banten Lama. (Disertasi SPs UPI tidak diterbitkan).

Supriatna, N. (2007). Kontruksi Pembelajaran Sejarah Kritis. Bandung: Historia Utama Press.

Soedjatmoko (1995). Dimensi Manusia Dalam Pembangunan. Jakarta: LP3ES.

Widja, I Gde. (2002). Menuju Wajah Baru Pendidikan Sejarah. Yogyakarta: Lappera Pustaka Utama.

Wineburg, S. (1994). Historical Thinking (and Other Unnatural Acts, Charting the Future of Teaching the Past). Philadelphia: Temple University Press.